Pengertian Kendo, Sejarah, Tujuan, Teknik, dan Aturan Permainannya

Diposting pada

Pengertian Kendo

Kendo adalah arti olahraga yang sangat mementingkan etiket. Kontes kendo dimulai dan diakhiri dengan para kontestan saling memeberi hormat sebagai bentuk sopan santun . Haluan sopan ini disebut rei dalam bahasa Jepang. Gerakan ini mengekspresikan keinginan seseorang untuk menang, menghormati instruktur mereka, dan berterima kasih kepada teman-teman yang berlatih bersama mereka.

Orang yang berlatih kendo (Kendoka) diberi peringkat sesuai dengan kemampuan dan lamanya mereka mendedikasikan diri untuk olahraga. Seorang pemula berada di peringkat kyu ke tujuh. Dalam pertarungan yang sebenarnya, tujuannya adalah untuk menyerang lawan di tubuh, tetapi tidak sembarang tempat. Ada zona serangan yang ditunjuk, dan kontestan harus memanggil nama zona serangan tersebut, tentunya dengan berlatih dengan teknik yang benar.

Kendo

Kendo, “Way Of The Sword” adalah gaya anggar tradisional Jepang, yang kini menjadi seni bela diri modern yang dipraktikkan di seluruh dunia. Karena akar kendo dapat ditelusuri ke masa Samurai awal dan kemudian pada pembelajaran Bushido – “Jalan Samurai” – pengetahuan masa lalu adalah faktor penentu untuk benar-benar memahami arti Kendo.

Dengan berusaha untuk mencapai kesatuan tubuh dan pikiran, Kendo adalah olahraga dan seni dan cara untuk mengoordinasikan dimensi fisik-emosional-mental. Tujuan utama dalam berlatih Kendo adalah menjadikan seni secara menyeluruh bagian dari diri kita.

Seperti halnya pernapasan yang terlepas dari kemauan kita, tujuan kendo adalah mencapai keadaan di mana kita dapat merespons dengan taktik terbaik tanpa sadar. Bagi banyak Kendoka, Kendo bukan hanya olahraga tetapi juga cara hidup dan membangun karakter.

Bagi banyak praktisi, Kendo pertama-tama adalah semacam ekspresi budaya dan yang kedua adalah olahraga mental dan fisik. Kendo mewujudkan esensi seni pertempuran Jepang dan seperti beberapa seni bela diri Jepang lainnya, untuk memahami Kendo dan apa artinya sesungguhnya adalah perjalanan seumur hidup dan menakjubkan.

Pengertian Kendo

Kendo adalah seni bela diri tradisional Jepang, yang diturunkan dari ilmu pedang (kenjutsu) dan menggunakan pedang bambu (shinai) dan baju besi pelindung (bōgu). Hari ini, ini dipraktikkan secara luas di Jepang dan banyak negara lain di seluruh dunia.

Kendo juga bisa diartikan sebagai kegiatan yang menggabungkan praktik dan nilai-nilai seni bela diri dengan aktivitas fisik seperti olah raga yang berat.

Pengertian Kendo Menurut Para Ahli

Adapun definisi kendo menurut para ahli, antara lain:

Honda (2012)

Kendo dapat didefinisikan sebagai bela diri tradisional yang mana pemain bisa belajar bersama dan dari siapa saja tanpa memperhatikan umur atau level, dan itu merupakan sesuatu yang bisa dilanjutkan dan dilatih sepanjang hidup.

Sejarah Kendo

Akar sejarah kendo dapat ditelusuri kembali ke awal abad kes-9, ketika prajurit Jepang dikenal menggunakan pedang sebagai senjata utama. Pedang tersebut berupa pedang lurus bermata tunggal (yang tertua diketahui dibuat antara abad keenam dan kedelapan). Antara abad kesebelas dan kedua belas pedang berbilah melengkung dikembangkan.

Periode dalam sejarah Jepang ini dikenal sebagai periode Heian, dan diyakini seni bela diri berkembang pesat saat Samurai mengembangkan keterampilan mereka melalui pengalaman medan perang yang konstan.

Samurai adalah pejuang yang muncul sebagai kelompok atau kelas tertentu di akhir Periode Heian (pertengahan abad kedua belas). Jepang diperintah oleh kelas prajurit ini selama hampir 800 tahun. Jepang terpecah menjadi banyak provinsi yang diperintah dan diperebutkan selama banyak waktu ini oleh Klan Samurai dan keluarga.

Selama periode ini, Samurai mulai hidup dengan kode perilaku yang dikenal sebagai bushido. Bushido terdiri dari kata Bushi (pejuang) dan Do (cara), yang secara harfiah berarti ‘jalan pejuang’.

Kode ini memiliki sejarah yang kaya yang telah berevolusi selama berabad-abad sejak disusun, tetapi umumnya diringkas menjadi tujuh kebajikan: Loyalitas – Kebajikan – Kehormatan – Keberanian – Kejujuran – Keadilan (Ketulusan) – Sopan santun (Rasa Hormat)

Selama periode negara-negara yang bertikai (akhir abad ke-15 hingga awal abad ketujuh belas) seni bela diri, yang ilmu pedang adalah salah satu yang tertua, disistematisasi dan banyak sekolah atau ‘ryu’ ilmu pedang dibentuk. Meskipun senjata api diperkenalkan ke Jepang dan widley digunakan di medan perang selama periode ini, hasil akhir dari suatu konfrontasi terutama diselesaikan dengan pedang.

Banyak ahli pedang terhebat di Jepang aktif pada periode ini, Samurai seperti Tsukahara Bokuden, Miyamoto Mushashi, Ito Ittosai dan Ise no Kami. Yang terakhir dari Samurai ini, menciptakan fukuro shinai untuk digunakan dalam ilmu pedang Shinkage ryu-nya. Itu adalah shinai bambu pertama dan sangat mirip dengan shinai yang kita gunakan di kedno hari ini.

Yamaoka Tesshu mensistematisasi Mutu -ryu (sekolah tanpa pedang) dan kendo dojo-nya adalah salah satu yang paling sulit. Murid-muridnya diajar melalui latihan tanpa henti arti sebenarnya dari jalan pedang.

Dia adalah salah satu dari banyak Samurai hebat di zaman itu yang menyesuaikan diri dengan perubahan politik dan menunjukkan bahwa ilmu pedang di masa damai itu relevan, dan prinsip-prinsipnya dapat diterapkan pada situasi apa pun dalam kehidupan.

Dengan meningkatnya minat pada kendo untuk berbagai nilai-nilai yang berbeda itu diadopsi sebagai metode pelatihan utama untuk pasukan polisi dan guru kendo terampil sangat diminati. The Great Japan Martial Virtues Association didirikan pada tahun 1895. Ini menyatukan sekolah pedang dan menghasilkan bentuk standar serta sistem pangkat dan gelar.

Kendo dipraktikkan di sekolah dan kampus dan sebagai hobi bagi lebih banyak orang daripada sebelumnya. Pada tahun 1931 kendo sebenarnya merupakan persyaratan pendidikan jasmani dalam program sekolah Jepang.

Militerisme dan nasionalisme mencengkeram Jepang sebagai akibat dari Depresi 1929, dan situasi meningkat untuk menjadikan Jepang Musuh AS dan sekutu selama Perang Dunia II. Setelah Perang, penjajah Amerika melarang kendo di antara seni bela diri lainnya.

Meskipun pelatihan masih berlanjut di beberapa Dojo secara rahasia, itu tidak sampai tahun 1952 bahwa kendo diizinkan untuk membuat kembali. Federasi Kendo Seluruh Jepang didirikan pada tahun 1953 dan mengedepankan tradisi yang ditetapkan oleh The Great Martial Virtues Association dan hampir 1000 tahun sejarah Samurai di mana kendo dimulai di medan perang.

Tujuan Kendo

Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam seni bela diri kendo, yaitu:

  1. Untuk mempersatukan antara tubuh dan pikiran.
  2. Untuk menjunjung nilai sopan santun dan saling menghormati.
  3. Untuk mengembangkan sendi bela diri Kendo sendiri.
  4. Untuk menciptakan hubungan dengan penuh ketulusan dengan orang lain.
  5. Untuk mengembangkan diri sendiri.
  6. Untuk memasyarakatkan dan menjunjung kedamaian.
  7. Untuk meningkatkan kesejahteraan.
  8. Untuk menumbuhkan jiwa yang selalu bersemangat.

Seperti halnya olahraga lainnya, kendo juga bisa memberikan manfaat untuk kesehatan, antara lain:

  1. Manfaat Fisik

Kendo adalah olahraga yang memberikan tuntutan bagi tubuh kita. Kita harus belajar cara memegang shinai dan bogu ketika bertanding. Kita harus terbiasa dengan berat bogu, dan ini hanya mungkin melalui pelatihan.

Selama latihan latihan yang intens, ledakan energi yang singkat dapat membantu melatih kekuatan otot. Ini juga meningkatkan daya tahan. Inilah mengapa banyak praktisi berlatih kendo sebagian untuk kebugaran fisik.

  1. Manfaat mental

Kendo dikenal karena manfaat mentalnya. Tetapi seperti halnya seni bela diri apa pun, untuk mendapatkan hasil maksimal dari latihan, kita harus fokus. Di sini tepat untuk mengeluarkan klise lama, latihan membuat sempurna. Hanya dengan latihan keras dan fokus kita dapat mencapai Ippon yang sempurna.

Dalam prosesnya, sebagai kendoka, kita akan dapat belajar bagaimana tampil dalam menghadapi stres. Dalam situasi stres, Kendoka tahu bagaimana tetap tenang secara mental dan tetap seimbang, semua karena pelatihan mental mereka. Ini mengajarkan kontrol diri, rasa hormat dan belas kasihan.

Teknik Kendo

Teknik serangan yang harus dikuasai dalam bela diri kendo, antara lain:

  1. Men

Men ialah bentuk gerakan menyerang yang menargetkan kepala lawan, jadi serangan dilakukan untuk menyerang bagian kepala lawan yang dilakukan dengan cara mengangkat pedang hingga melalui kepala lawan atau tepat di atasnya, kemudian lanjutkan dengan cara mengayunkan hingga mengenai sasaran.

Men merupakan teknik serangan yang paling dasar dan seluruh Kendoka sebaiknya mempelajari dan menguasai teknik ini di awal. Bagi Kendoka yang masih pemula , teknik ini termasuk salah satu yang teknik yang harus dilatih agar dapat memperlancar serangan. Arah serangan yaitu ke bagian pelipis lawan entah itu bagian kanan atau kiri yang juga cukup efektif.

  1. Kote

Kote ialah gerakan serangan yang tujuan sasarannya yaitu tangan kanan lawan, tepatnya pada area pergelangan tangan. Teknik ini pada dasarnya sama seperti ketika melakukan Men, di mana seorang kendoka dapat mengangkat pedangnya ke arah atas, kemudian pedang diayunkan ke arah pergelangan tangan lawannya.

Kote biasanya dianggap sebagai teknik serangan kedua yang dapat dipelajari oleh setiap Kendoka setelah menguasai Men sebab Kote sama penting dan mendasarnya seperti serangan Men.

  1. Tsuki

Tsuki juga termasuk teknik dasar serangan di dalam Kendo, di mana arah sasarannya yaitu pada leher lawan, yang berupa serangan menusuk. Tsuki akan diajarkan kepada para kendoka yang sudah berada di tingkat menengah, sedangkan Kendoka pemula tak akan memperoleh pelajaran ini.

Apabila teknik serangan-serangan dasar telah dikuasai secara sempurna oleh para Kendoka, maka mereka baru bisa naik tingkat. Seperti halnya teknik dalam bela diri lainnya, pasti ada tingkat awal yang memang akan cukup lama sebab pengasahan kemampuan para kendoka pemula membutuhkan waktu yang lama.

  1. Do

Do merupakan teknik dasar pedang yang juga perlu dilatih agar para Kendoka mahir dan lancar. Serangan do dilakukan dengan cara pedang diangkat ke arah atas, kemudian ke arah kiri dada atau perut lawan.

Setelah pedang tersebut berhasil menyentuh bagian perut atau dada lawan, maka kita perlu menariknya agar membelah perut lawan. Pada awalnya, serangan Do seolah dapat dilakukan dengan 2 gerakan, tapi seiring berjalannya waktu para Kendoka akan lebih berpengalaman dalam hal ini.

Saat pengalaman serta kemampuan Kendoka sudah bertambah, serangan Do yang dilaksanakan bakal jauh lebih mulus. Teknik do memang teknik paling sulit apabila dibandingkan teknik dasar serangan lainnya dalam kendo.

Aturan Kendo

Sebagaimana olahraga lainnya, kendo juga mmeiliki aturan tertentu ketika pertandingan berlangsung, antara lain:

  1. Praktisi kendo (Kendoka) bertarung satu lawan satu.
  2. Ketika memasuki area kompetisi, Kendoka saling memberi hormat satu sama lain dan mengambil tiga langkah ke depan. Sambil memegang pedang, mereka berjongkok dan menunggu aba-aba dari wasit.
  3. Setelah wasit memberi aba-aba, mereka berdiri dan mulai untuk melawan.
  4. Area kompetisi kendo berbentuk persegi atau persegi panjang, dengan ukuran 9-11 meter di setiap sisi.
  5. Setiap pertandingan dasar membutuhkan waktu empat menit, dengan tambahan waktu tiga menit.
  6. Dalam sebuah pertandingan dasar, Kendoka bisa mendapatkan poin dengan cara memukul men (kepala), do (badan), kote (lengan bawah) atau tsuki (tenggorokan) dianggap sebagai poin yang efektif (ippon).
  7. Saat wasit menentukan ‘ippon’, wasit mengangkat bendera.
  8. Apabila skor salah satu Knedoka dua poin dari tiga poin, atau satu poin dari dua poin dari lawan, maka dia menjadi pemenang. Apabila kedua praktisi tidak dapat mendapatkan poin dalam batas waktu yang telah ditentukan, maka wasit akan menentukan pemenang atau menyatakan imbang.

Itulah tadi penjelasan dan pengulasan yang bisa kami uraikan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian kendo menurut para ahli, sejarah, tujuan, teknik, dan aturan dalam permainannya. Semoga memberikan wawasan sekaligus referensi yang mendalam. Trimakasih,

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *