Pengertian Psikologi Olahraga, Ruang Lingkup, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Psikologi Olahraga Adalah

Psikologi olahraga adalah studi tentang bagaimana psikologi memengaruhi arti olahraga, kinerja atletik, dan aktivitas fisik. Beberapa psikolog olahraga bekerja dengan atlet dan pelatih profesional dengan tujuan untuk meningkatkan kinerja dan motivasi. Para profesional lainnya memanfaatkan olahraga untuk meningkatkan kehidupan dan kesejahteraan orang-orang di sepanjang umur.

Psikolog olahraga profesional sering membantu atlet mengatasi tekanan intens yang berasal dari kompetisi dan mengatasi masalah dengan fokus dan motivasi. Mereka juga bekerja dengan atlet untuk meningkatkan performa dan pulih dari cedera. Tetapi psikolog olahraga tidak hanya bekerja dengan atlet elit dan profesional. Mereka juga membantu orang biasa belajar bagaimana menikmati olahraga dan belajar mengikuti program latihan fisik.

Psikologi Olahraga

Dalam sejarahnya kajian psikologi olahraga memiliki masa lalu yang relatif singkat, dan dalam beberapa tahun terakhir ini menjadi jauh lebih diterima dan digunakan sebagai keunggulan kompetitif yang berharga di antara para atlet dan pelatih.

Dari segi historis bisa dikatakan bahwa psikologi olahraga adalah disiplin yang relatif muda dalam psikologi. Pada 1920, Carl Diem mendirikan laboratorium psikologi olahraga pertama di dunia di Deutsche Sporthochschule di Berlin, Jerman. Pada tahun 1925, dua lagi laboratorium psikologi olahraga didirikan, yaitu satu oleh A.Z. Puni di Institut Budaya Fisik di Leningrad dan yang lainnya oleh Coleman Griffith di Universitas Illinois.

Griffith mulai menawarkan kursus pertama dalam psikologi olahraga pada tahun 1923 dan kemudian menerbitkan buku pertama tentang subjek tersebut berjudul The Psychology of Coaching (1926). Sayangnya, lab Griffith ditutup pada tahun 1932 karena kekurangan dana. Setelah lab ditutup, hanya ada sedikit penelitian tentang psikologi olahraga sampai subjek tersebut mengalami kebangkitan minat selama tahun 1960-an.

Ferruccio Antonelli mendirikan International Society of Sport Psychology (ISSP) pada tahun 1965 dan pada tahun 1970-an psikologi olahraga telah diperkenalkan ke penawaran kursus universitas di seluruh Amerika Utara. Jurnal akademik pertama yaitu International Journal of Sport Psychology diperkenalkan pada tahun 1970, yang kemudian disusul dengan pembentukan Journal of Sport Psychology pada tahun 1979.

Pada 1980-an, psikologi olahraga menjadi subjek fokus ilmiah yang lebih ketat ketika para peneliti mulai mengeksplorasi bagaimana psikologi dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja atletik, serta bagaimana olahraga dapat digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan mental dan menurunkan tingkat stres.

Pengertian Psikologi Olahraga

Psikologi olahraga adalah kemahiran yang menggunakan pengetahuan dan keterampilan psikologis untuk mengatasi kinerja dan kesejahteraan atlet yang optimal, aspek perkembangan dan sosial dari partisipasi olahraga, dan masalah sistemik yang terkait dengan pengaturan dan organisasi olahraga. Badan sertifikasi paling penting dalam psikologi olahraga adalah Association for Applied Sport Psychology (AASP).

Intervensi psikologi olahraga dirancang untuk membantu atlet dan peserta olahraga lainnya (misalnya, pelatih, administrator, orang tua) dari beragam pengaturan, tingkat kompetisi dan usia, mulai dari peserta remaja rekreasi hingga atlet profesional dan Olimpiade hingga pemain tingkat master.

Sebagai definisi, American Psychological Association menyatakan bahwa psikologi Olahraga membahas interaksi antara psikologi dan kinerja olahraga, termasuk aspek psikologis dari kinerja atletik yang optimal, perawatan psikologis dan kesejahteraan atlet, pelatih, dan organisasi olahraga, dan hubungan antara fungsi fisik dan psikologis.

Pengertian Psikologi Olahraga Menurut Para Ahli

Adapun definisi psikologi olahraga menurut para ahli, antara lain:

  1. John Luther, Pengertian psikologi olahraga adalah bidang yang mencoba menerapkan fakta dan prinsip psikologis untuk mempelajari kinerja dan perilaku manusia yang terkait di seluruh bidang olahraga.
  2. K.M. Burns, Definisi psikologi olahraga adalah pendidikan jasmani adalah cabang psikologi yang berhubungan dengan kebugaran fisik seseorang melalui partisipasinya dalam permainan dan olahraga.
  3. Sudibyo (1993), Arti psikologi olahraga ialah ilmu yang mempelajari tentang tingkah laku dan pengalaman manusia berolahraga dalam interaksinya dengan orang lain dalam situasi-situasi sosial yang merangsangnya.

Ruang Lingkup Psikologi Olahraga

Beberapa lingkup dalam psikologi olahraga, diantaranya yaitu:

  1. Kepribadian (Personality)

Salah satu bidang studi umum dalam psikologi olahraga adalah hubungan antara kepribadian dan kinerja. Peneliti di bidang ini berfokus pada karakteristik kepribadian tertentu dan bagaimana kaitannya dengan kinerja atau variabel psikologis lainnya.

  1. Olahraga remaja (Youth Sport)

Olahraga remaja mengacu pada program olahraga terorganisir untuk anak-anak di bawah usia 18 tahun. Peneliti di bidang ini berfokus pada keuntungan atau kerugian dari partisipasi olahraga remaja dan bagaimana orang tua memengaruhi pengalaman anak-anak mereka dalam aktivitas olahraga.

Di zaman sekarang ini, semakin banyak kaum muda yang dipengaruhi oleh apa yang mereka lihat di TV dari idola olahraga mereka. Oleh karena itu, tidak jarang melihat seorang anak berusia tujuh tahun berakting dalam sebuah permainan sepak bola karena mereka secara sosial dipengaruhi oleh apa yang mereka tonton di TV.

  1. Pembinaan (Coaching)

Sementara psikolog olahraga terutama bekerja dengan atlet dan memfokuskan penelitian mereka pada peningkatan kinerja atletik, pelatih adalah populasi lain di mana intervensi dapat dilakukan. Peneliti di bidang ini berfokus pada hal-hal yang dapat dikatakan atau dilakukan oleh pelatih untuk meningkatkan teknik pembinaan dan kinerja atlet mereka.

  1. Proses tim (Team Processes)

Psikolog olahraga dapat melakukan pekerjaan konsultasi atau melakukan penelitian dengan seluruh tim. Penelitian ini berfokus pada kecenderungan, masalah, dan kepercayaan tim di tingkat kelompok, bukan di tingkat individu.

  1. Perspektif evolusi (Evolutionary Prespectives)

Akhir-akhir ini banyak penelitian telah dipengaruhi oleh perspektif psikologi evolusioner. Ini termasuk studi tentang perubahan testosteron dalam olahraga yang setidaknya untuk laki-laki mirip dengan konflik status pada primata non-manusia dengan tingkat testosteron meningkat dan menurun seiring perubahan status individu.

Ada banyak pendekatan berbeda yang dapat digunakan psikolog olahraga saat bekerja dengan kliennya. Misalnya:

  1. Pendekatan sosial-psikologis, berfokus pada lingkungan sosial dan kepribadian individu, dan pada bagaimana interaksi kompleks antara keduanya mempengaruhi perilaku.
  2. Pendekatan psiko-fisiologis, berfokus pada proses otak dan pengaruhnya terhadap aktivitas fisik, dan
  3. Pendekatan kognitif-perilaku, menganalisis cara pemikiran individu menentukan perilaku

Tujuan Psikologi Olahraga

Tujuan dari psikologi olahraga adalah untuk memenuhi kebutuhan mental dan emosional para atlet. Ini meningkatkan kesejahteraan mereka secara keseluruhan dan meningkatkan kinerja olahraga mereka ke tingkat setinggi mungkin.

Setiap orang mengalami stres, tetapi banyak atlet mengalami tekanan internal dan eksternal yang unik untuk unggul baik di dalam maupun di luar lapangan. Psikolog olahraga bekerja dengan atlet untuk membantu mengelola penyebab stres ini, meningkatkan kinerja olahraga mereka, dan mengembangkan keseimbangan emosional.

Secara umum, ada dua jenis psikolog olahraga. Yaitu pendidikan dan klinis, penjelasannya sebagai berikut;

  1. Psikolog olahraga pendidikan

Psikolog olahraga pendidikan menekankan penggunaan pelatihan keterampilan psikologis (misalnya, penetapan tujuan, perumpamaan, manajemen energi, self-talk) ketika bekerja dengan klien dengan mendidik dan menginstruksikan mereka tentang cara menggunakan keterampilan ini secara efektif selama situasi kinerja.

Tujuan umum dari seorang psikolog olahraga pendidikan adalah peningkatan kinerja dengan mengajarkan keterampilan kepada atlet tentang bagaimana mengelola faktor mental olahraga untuk memaksimalkan potensi.

  1. Psikolog olahraga klinis

Psikolog klinis memperoleh gelar doktor dalam psikologi klinis atau konseling. Mereka bertemu dengan atlet yang memiliki masalah kesehatan mental dan bekerja untuk memberikan solusi kesehatan mental yang mereka butuhkan baik secara individu maupun dalam kelompok.

Bidang keahlian terutama mencakup masalah klinis, yang mencakup namun tidak terbatas pada depresi, gangguan makan, dan penyalahgunaan zat. Mereka dapat meresepkan obat atau bentuk perawatan lain untuk mengatasi masalah klinis.

Seorang psikolog olahraga non-klinis mungkin merujuk salah satu klien mereka ke psikolog klinis jika diperkirakan atlet tersebut memerlukan bantuan tambahan terkait kesehatan mental mereka. Banyak psikolog olahraga klinis hanya menerapkan keahlian klinis mereka pada atlet dan terbatas pada kemampuannya untuk meningkatkan kinerja.

Manfaat Psikologi Olahraga

Berikut ini beberapa manfaat mempelajari psikologi olahraga yang dapat kemudian dapat diterapkan pada pembelajaran dan kinerja olahraga:

  1. Membantu kita dalam memahami diri sebagai atlet

Kita perlu memiliki strategi mental untuk belajar, berlatih dan faktor kinerja. Psikologi olahraga memberi kita metode dan pendekatan untuk menyadari apa yang kita butuhkan sehingga kita dan pelatih kita dapat membuat intervensi khusus.

  1. Membantu kita bekerja lebih baik dengan orang tua kita

Orang tua kita harus menjadi bagian dari tim sukses kita, setidaknya pada tingkat tertentu. Ini bukan berarti mereka harus melatih kita, tetapi alangkah baiknya memiliki hubungan yang solid dengan mereka, dan keterampilan komunikasi yang baik sehingga mereka dapat membantu dalam karier kita.

  1. Membantu kita bekerja lebih baik dengan pelatih kita

Pelatih kita mungkin orang paling penting di tim kita. Kita membutuhkan hubungan kerja yang baik dengan orang ini. Psikologi olahraga dapat membantu kita menciptakan hubungan ini, dan memeliharanya.

  1. Membantu kita dalam menjelajahi karir olahraga kita

Ada banyak jalan buntu, jebakan, dan jalan palsu dalam karier olahraga. Psikologi olahraga membantu kita membuat visi untuk sukses, serta tujuan dan sasaran, sehingga kita dapat melaksanakan rencana induk itu.

  1. Membantu kita dalam mempersiapkan pikiran kita

Sangat penting bagi kita untuk mengetahui bagaimana mempersiapkan mental dan emosional untuk pelajaran, latihan dan penampilan. Psikologi olahraga membantu kita merancang proses kesiapan mental yang disesuaikan yang membantu kita beralih dari pekerjaan normal, sekolah, atau dunia sosial ke dunia kompetisi khusus.

  1. Membantu kita dalam menangani stress

Salah satu cara utama psikologi olahraga membantu kita adalah melalui pengurangan stres dalam pembelajaran dan kinerja. Sementara beberapa stres tidak bisa dihindari dan alami, tingkat stres yang berlebihan merusak kinerja. Psikologi olahraga membantu kita mengelola stres dan mengubahnya menjadi kesuksesan.

  1. Membantu kita menangani paradoks kesuksesan

Masalah yang dihadapi setiap atlet pada suatu waktu adalah paradoks kesuksesan. Saat kita menjadi lebih sukses, ada lebih banyak tekanan dan gangguan bagi kita. Psikologi olahraga membantu kita mengatasinya, tetap fokus, dan membantu Anda terus mempertahankan performa terbaik kita.

Contoh Kajian Psikologi Olahraga

Ada sejumlah topik berbeda yang menjadi minat khusus bagi psikolog olahraga. Beberapa profesional berfokus pada bidang tertentu, sedangkan yang lain mempelajari berbagai teknik. Berikut ini beberapa contoh kajian yang dilakukan oleh para profesional di bidang ini:

  1. Fokus perhatian: Melibatkan kemampuan untuk menghilangkan gangguan, seperti kerumunan penggemar yang berteriak, dan memusatkan perhatian pada tugas yang ada.
  2. Citra: Melibatkan visualisasi melakukan suatu tugas, seperti berpartisipasi dalam acara atletik atau berhasil melakukan keterampilan tertentu.
  3. Motivasi: Sebuah subjek utama dalam psikologi olahraga, studi tentang motivasi melihat baik motivator ekstrinsik maupun intrinsik. Motivator ekstrinsik adalah penghargaan eksternal, seperti piala, uang, medali, atau pengakuan sosial. Motivator intrinsik muncul dari dalam, seperti keinginan pribadi untuk menang atau rasa bangga yang muncul dari melakukan suatu keterampilan.
Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatah dikatakan bahwa psikolog olahraga dapat berpartisipasi dalam berbagai aktivitas, sebagian besar berfokus pada bekerja untuk memahami apa yang memotivasi atlet dan bagaimana atlet dapat meningkatkan performanya.

Aktivitas ini dapat berkisar dari konseling atlet yang mungkin memiliki masalah kecemasan yang menghambat kinerja mereka hingga menginstruksikan atlet (secara individu atau kelompok) tentang metode pengkondisian mental (misalnya, visualisasi, konsentrasi, dan relaksasi) hingga membantu atlet menangani cedera.

Dengan kata lain, seorang psikolog olahraga bekerja dari perspektif bahwa kesuksesan dalam olahraga bergantung pada tubuh dan pikiran.

Untuk menambahkan satu poin penting lainnya, psikolog olahraga sering ditemukan bekerja dengan atlet elit (atlet Olimpiade dan profesional). Namun, psikolog olahraga dapat ditemukan bekerja dengan atlet di semua tingkatan serta dengan pelatih dan administrator olahraga.

Itulah tadi artikel yang bisa kami jelaskan pada segenap pembaca berkaitan dengan pengertian psikologi olahraga menurut para ahli, ruang lingkup, tujuan, manfaat, dan contoh objek studinya yang bisa dilakukan dalam kehidupan sehari-hari.

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.