Pengertian Beladiri, Sejarah, Tujuan, Teknik, dan Aturan Permainannya

Diposting pada

Pengertian Beladiri

Seni bela diri adalah sistem dan tradisi pertempuran yang dikodifikasikan yang dipraktikkan karena sejumlah alasan seperti pertahanan diri; aplikasi militer dan penegakan hukum; kompetisi; perkembangan fisik, mental dan spiritual; dan hiburan atau pelestarian warisan budaya tak benda suatu bangsa. Di Indonesia, beladiri menjadi salah satu cabang olahraga yang membutuhkan ketahanan fisik, kekuatan, dan kecerdasan.

Secara historis, seni beladiri tersebut ada yang memang berasal dari kebudayaan Indonesia sendiri, ada pula yang merupakan hasil budaya bangsa lain, yang kemudian dibawa ke Indonesia. Terlepas apapun macamnya, pada intinya selain sebagai olahraga yang diperlombakan/dipertandingkan, belajar beladiri bermanfaat untuk keselamatan diri sendiri, dan mungkin orang lain di sekitar kita.

Beladiri

Beladiri ialah salah satu cabang olahraga yang dilakukan dengan tujuan untuk bertahan dalam melakukan pembelaan terhadap seranagan lawan. Cabang olahraga yang satu ini merupakan aktifitas olahraga yang mengutamakan ketahanan fisik serta kekuatan dan kecerdasan tubuh, maka kita harus berlatih dengan bersungguh-sungguh agar bisa menjadi pemain yang professional.

Pengertian Beladiri

Bela diri memiliki pengertian dalam arti sempit dan arti luas. Dalam arti sempit, bela diri bisa diartikan sebagai seni bertarung yang secara mendasar dibentuk oleh Dharma Taishi (Tatmo Cawsu), Pendeta Budha Generasi ke-28. Sedangkan, dalam arti luas bela diri bisa diartikan sebagai metode apapun yang digunakan manusia untuk membela dirinya, tak masalah bersenjata atau tidak.

Berdasarkan pada senjata yang digunakan, seni beladiri itu sendiri bisa dibedakan menjadi dua, yaitu seni bersenjata dan tidak bersenjata. Yang pertama termasuk memanah, tombak, dan ilmu pedang, sedangkan yang kedua berasal dari Cina, ini lebih menekankan pada penggunaan dengan kaki dan tangan atau bergulat.

Di Jepang, secara tradisional pelatihan prajurit menekankan pada memanah, ilmu pedang, pertempuran tanpa senjata, dan berenang dalam baju besi. Anggota kelas lain yang tertarik pada pertempuran berkonsentrasi pada seni menggunakan peralatan kerja sehari-hari (seperti sabit dan pisau), dan pertempuran tidak bersenjata.

Mungkin praktik yang paling serbaguna adalah ninjutsu, yang dikembangkan untuk mata-mata militer di Jepang feodal dan juga termasuk pelatihan penyamaran, pelarian, penyembunyian, geografi, meteorologi, kedokteran, dan bahan peledak.

Di zaman modern, turunan dari beberapa seni bela diri bersenjata, seperti kendo (anggar) dan kyūdō (memanah), dipraktikkan sebagai olahraga. Turunan dari bentuk pertempuran yang tidak bersenjata, seperti judo, sumo, karate, dan tae kwon do, dipraktikkan, seperti bentuk pertahanan diri, seperti aikido, hapkido, dan kung fu.

Bentuk-bentuk sederhana dari tai chi chuan (taijiquan), suatu bentuk pertempuran tanpa senjata dari Tiongkok, populer sebagai latihan kekuatan yang sehat, cukup terpisah dari asal-usul bela diri. Turunan dari banyak bentuk bersenjata dan tidak bersenjata dipraktikkan sebagai sarana pengembangan spiritual.

Pengertian Bela diri Menurut Para Ahli

Adapun definisi bela diri menurut para ahli, antara lain:

Encyclopedia Britannica

Seni bela diri adalah salah satu dari berbagai olahraga atau keterampilan pertempuran, terutama yang berasal dari Asia Timur, seperti kung fu (Pinyin gongfu), judo, karate, dan kendo.

Sejarah Beladiri

Orang-orang kuno dari semua jenis terlibat dalam pertempuran, perang, dan perburuan. Dengan demikian, setiap peradaban berlangganan versi seni bela diri atau pertempuran semua milik mereka sendiri.

Namun, kebanyakan orang berpikir tentang Asia ketika mereka mendengar istilah seni bela diri. Bersamaan dengan ini, sekitar tahun 600 SM perdagangan antara India dan Cina berkembang. Diyakini bahwa selama ini informasi mengenai seni bela diri India diteruskan ke Cina dan sebaliknya.

Menurut legenda, seorang biksu India bernama Bodhidharma memfasilitasi transmisi Chan (Cina) atau Zen (Jepang) ke Cina ketika ia pindah ke Cina selatan. Ajarannya memberikan banyak filosofi seni bela diri seperti kerendahan hati dan pengekangan yang berlanjut hingga hari ini. Bahkan, beberapa telah memuji Bodhidharma dengan inisiasi seni bela diri Shaolin, meskipun pernyataan ini telah didiskreditkan oleh banyak orang.

Tujuan Beladiri

Istilah seni bela diri mengacu pada semua berbagai sistem pelatihan untuk pertempuran yang telah diatur atau disistematisasi. Secara umum, sistem atau gaya yang berbeda ini semuanya dirancang untuk satu tujuan: mengalahkan lawan secara fisik dan bertahan melawan ancaman.

Berikut ini beberapa manfaat berlatih seni beladiri, antara lain:

  1. Membantu kita menjalani gaya hidup sehat

Seni bela diri adalah katalis sempurna untuk mendapatkan hasil maksimal dari kehidupan secara fisik, mental, dan spiritual. Ini mengajarkan kita untuk mendisiplinkan diri sendiri ketika datang untuk membuat keputusan tentang nutrisi, istirahat, dan pemulihan.

Karena itu adalah latihan fisik yang intens, seni bela diri mendorong kita untuk makan-makanan yang higienis. Meningkatkan pola makan kita menjadi kebiasaan kedua karena tubuh kita akan membutuhkan lebih banyak energi secara umum, hanya untuk melakukan berbagai teknik seni bela diri.

Seni bela diri juga bisa meningkatkan kesehatan mental karena mengajarkan kita cara bermeditasi dan memanfaatkan energi spiritual kita. Melalui latihan fisik dan pernapasan yang tepat, tubuh melepaskan endorfin dalam jumlah yang sehat, dan kami merasa lebih kuat, lebih bugar, dan lebih sehat setiap hari.

  1. Memberi kita rasa kepercayaan diri yang kuat

Salah satu dari banyak manfaat latihan seni bela diri adalah pengembangan rasa percaya diri yang kuat. Seni bela diri dan teknik-tekniknya membutuhkan tingkat kesabaran dan perhatian terhadap detail tertentu. Banyak gerakan dalam berbagai disiplin ilmu membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikuasai.

Namun, begitu siswa dapat mempelajari teknik-tekniknya, ada rasa berhasil. Rasa pencapaian ini memberdayakan kita dengan harga diri dan kepercayaan diri. Karena seni bela diri akan mendorong batas kita sebagai manusia, seseorang dapat menemukan banyak hal tentang dirinya selama pelatihan.

Tentu saja, mengetahui lebih banyak tentang diri kita sendiri membuat kita lebih percaya diri dalam kulit kita sendiri. Mengetahui bahwa kita memiliki kemampuan untuk mempertahankan diri dan percaya diri pada kemampuan kita tentu merupakan perasaan yang luar biasa.

Kepercayaan yang diperoleh ini melalui seni bela diri juga meresap ke dalam kehidupan kita sehari-hari, apakah itu di kantor atau di ruang kelas. Kepercayaan diri adalah produk sampingan yang luar biasa dari pelatihan seni bela diri.

  1. Menurunkan berat badan

Karena perkembangan kebiasaan makan yang tidak sehat, membuat keputusan gizi yang buruk, obsesi kita terhadap lemak dan gula, dan tidak cukup mendapatkan nutrisi penting, banyak dari kita yang berjuang melawan obesitas. Ini adalah epidemi yang dengan cepat menyebar ke seluruh dunia selama dua dekade terakhir.

Banyak penyakit yang berhubungan dengan obesitas, seperti kanker, diabetes, dan penyakit jantung. Inilah sebabnya mengapa penting bagi kita, sementara kita masih bisa, untuk mengambil tindakan dan melakukan sesuatu bagi kesehatan kita.

Meskipun ini bukan hanya tentang angka pada skala penimbangan, ada korelasi langsung antara penyakit ini dan ukuran pinggang kita.

Seni bela diri adalah latihan yang paling lengkap dan efektif dalam hidup kita. Salah satu manfaat seni bela diri yang paling berharga adalah memungkinkan kita untuk mencapai kebugaran jasmani, dan memberdayakan kita dengan mencapai penurunan berat badan yang cepat.

Teknik Beladiri

Berikut ini beberapa teknik dalam seni beladiri, misalnya teknik dalam silat dan karate, antara lain:

Silat

Dalam pencak silat, teknik dasar yang biasanya digunakan, yaitu:

  1. Kuda-kuda

Terdapat enam jenis kuda-kuda yang diterapkan dalam bela diri silat, yang dibedakan berdasarkan posisi kaki. Keenam jenis kuda-kuda tersebut meliputi:

  1. Kuda-kuda depan
  2. Kuda-kuda belakang
  3. Kuda-kuda tengah
  4. Kuda-kuda samping
  5. Kuda-kuda silang depan,
  6. Kuda-kuda silang belakang
  1. Pukulan

Terdapat enam jenis pukula dalam beladiri silat, yang meliputi:

  1. Teknik bandul
  2. Teknik celah/tusuk
  3. Teknik tebah
  4. Teknik kepret
  5. Teknik pedang
  6. Teknik tampar
  1. Tendangan

Bukan hanya dengan pukulan, menyerang juga bisa dilakukan dengan menggunakan tendangan. Terdapat empat jenis teknik tendangan dalam beladiri silat, yang meliputi:

  1. Tendangan lurus
  2. Tendangan melingkar,
  3. Tendangan samping
  4. Tendangan “T”
  1. Tangkisan

Tangkisan adalah menggerakan tangan dengan tujuan untuk melindungi beberapa bagian tubuh dari serangan lawan. Dalam beladiri silat, terdapat empat jenis teknik tangkisan yang bisa dilakukan, yang meliputi:

  1. Tangkisan dalam
  2. Tangkisan luar
  3. Tangkisan atas
  4. Tangkisan bawah

Karate

Dalam karate, teknik dasar yang biasanya digunakan, yaitu:

  1. Kuda-kuda (Dachi)

Terdapat empat jenis kuda-kuda dalam seni beladiri karate, yang meliputi:

  • Kuda-kuda dasar (hachiji-dachi)
  • Kuda-kuda berat belakang (ko-kutsu-dachi)
  • Kuda-kuda berat depan (zen-kutsu-dachi)
  • Kuda-kuda berat tengah (sanshin-dachi)
  1. Pukulan ( Zuki )

Teknik pukulan digunakan untuk menyerang lawan menggunakan tangan. Terdapat banyak jenis pukulan dalam bela diri Karate, misalnya:

  • Pukulan yang mengarah ke kepala (oi-zuki-jodan)
  • Pukulan dan dorongan (morete-zuki)
  • Sikutan (empei),
  • Tangan palu (tetsui-uchi).
  1. Tendangan ( Geri )

Terdapat empat teknik tendangan dalam beladiri Karate, yang meliputi:

  • Tendangan belakang (usiro-geri)
  • Tendangan menggunakan kaki bagian samping (yoko-geri-keange dan yoko-geri-kekome)
  • Tendangan menggunakan kaki bagian atas (mawashi-geri)
  • Tendangan yang mengarah ke perut ataupun kepala (mae-geri)
  1. Tangkisan (Uke)

Terdapat beberapa jenis tangkisan yang bisa dilakukan untuk melindungi tubuh dari serangan dalam beladiri Karate, misalnya yaitu:

  1. Tangkisan tengah (uchi-ude-uke dan soto-ude-uke)
  2. Tangkisan atas (agi-uke),
  3. Tangkisan bawah (gedan-barai)

Aturan Permainan Beladiri

Dalam seni beladiri ada seni beladiri campuran atau mixed martial arts (MMA), yaitu salah satu olahraga yang paling cepat berkembang di dunia dan merupakan salah satu olahraga pertempuran dengan kontak penuh yang paling dinamis dan menarik di planet ini.

Seni bela diri campuran pada dasarnya adalah olahraga di mana para pejuang dari setiap disiplin bela diri, seperti tinju, karate, jiu jitsu, gulat dan judo bersaing di bawah aturan yang memungkinkan teknik menendang, meninju dan bergulat, baik berdiri dan di tanah.

Peraturan dalam seni beladiri campuran, antara lain:

  1. Pertandingan harus terdiri dari tiga putaran, yang masing-masing harus berlangsung tidak lebih dari lima menit.
  2. Pertarungan akan terjadi dalam ring yang berukuran antara 20 kaki persegi dan 32 kaki persegi.
  3. Untuk memastikan pertarungan yang adil, pesaing hanya dapat melawan pejuang yang memiliki kategori berat yang sama.
  4. Ketika pertandingan dimulai, petarung harus menggunakan teguran hukum yang bergulat dan teknik melempar dalam upaya untuk mengalahkan lawan mereka.

Serangan yang tidak diizinkan di dalam MMA, meliputi:

  1. Menyerang pangkal paha
  2. Mencungkil mata
  3. Menusuk
  4. Meraih atau memukul tenggorokan
  5. Memanipulasi jari
  6. Menarik rambut
  7. Kepala puntung
  8. Menyerang bagian belakang kepala
  9. Sengaja membuang lawan keluar dari ring
  10. Menyerang mulut
  11. Pejuang harus mendengarkan wasit setiap saat dan segera mematuhi instruksinya

Maka, hanya urulah artikel lengkap yang bisa kami uraikan kepada segenap pembaca berkaitan dengan pengertian beladiri menurut para ahli, sejarah, tujuan, teknik, dan aturan dalam serangkaian bentuk permainannya. Semoga mendambah wawasan. Trimakasih,

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *