Pengertian Futsal, Sejarah, Tujuan, Teknik, dan Aturan Permaiannya

Diposting pada

Pengertian Futsal

Secara historis, futsal dikembangkan di Brasil pada 1930-an dan 1940-an. Ini adalah permainan yang dimainkan antara dua tim yang terdiri dari lima pemain di setiap sisi. Salah satu dari lima pemain adalah kiper yang tidak seperti sepak bola yang sangat aktif di lapangan.

Permainan futsal dimainkan di permukaan lapangan keras dengan garis-garis datar di atasnya seperti lapangan basket yang diberi batas-batas. Permainan ini dimainkan dengan bola kecil (bola futsal) yang memiliki bouncing kurang dari bola sepak biasa. Untuk menjadi hebat dalam permainan futsal, kita harus memiliki improvisasi, teknik, kreativitas, kontrol bola yang luar biasa dan kesadaran yang tinggi.

Futsal

Istilah futsal berasal dari bahasa Portugis “futebol de salao” dan bahasa Spanyol “fútbol de salon” (bahasa sehari-hari fútbol sala), yang dapat diterjemahkan sebagai “sepak bola dalam ruangan”. Selama kejuaraan dunia kedua olahraga yang diadakan di Madrid pada tahun 1985, nama fútbol de salón digunakan. Sejak itu, semua nama lain telah resmi dan internasional diubah menjadi futsal.

Futsal dimainkan dengan batas touchline. Tidak ada dinding atau jaring dalam permainan. Ini adalah permainan yang dimainkan oleh para pemain sepak bola di seluruh dunia ketika mereka berada di dalam ruangan untuk memperbaiki dan mempertahankan kontrol, keterampilan, dan sentuhan mereka.

Karena definisi olahraga ini adalah pengembang keterampilan yang hebat, menuntut refleks yang cepat, berpikir cepat, melewati pin-point, dan batas empat detik pada semua permainan untuk memulai kembali, itu adalah permainan yang menyenangkan bagi anak-anak dan juga orang dewasa.

Pengertian Futsal

Futsal adalah satu-satunya “bentuk resmi Football  Indoor” yang disetujui oleh Fédération Internationale de Football Association (FIFA). Ini mendapatkan status bentuk resmi sepak bola dalam ruangan FIFA pada 1980-an karena diakui sebagai versi yang diperkecil dari sepak bola luar yang dimainkan di dalam ruangan. Ini dimainkan di semua benua di dunia oleh lebih dari 100 negara dengan 12 juta pemain.

Futsal dimainkan di lantai kayu keras di gimnasium atau lantai olahraga serbaguna. Permianan ini tidak memerlukan papan dasher yang mahal, seperti halnya versi sepak bola dalam ruangan lainnya, sehingga membuatnya menjadi olahraga yang sangat ekonomis dan aman.

Pengertian Futsal Menurut Para Ahli

Adapun definisi futsal menurut para ahli, antara lain:

  1. John D. Tenang (2008), futsal dapat didefinisikan sebagai permainan bola yang dimainkan oleh dua regu, yang masing-masing beranggotakan lima orang. Selain lima pemain utama, setiap regu juga diizinkan mempunyai cadangan.
  2. Justinus Lhaksana (2011: 5), Pengertian futsal adalah sebagai permainan bola yang dimainkan secara cepat dengan segi lapangan yang kecil.

Sejarah Futsal

Futsal dimulai pada 1930 ketika Juan Carlos Ceriani, seorang guru di Montevideo, Uruguay, menciptakan versi sepakbola dalam ruangan untuk tujuan rekreasi di YMCAs. Olahraga baru ini awalnya dikembangkan untuk bermain di lapangan basket, dan buku peraturan diterbitkan pada bulan September 1933.

Sepak bola sudah sangat populer di negara itu dan setelah Uruguay memenangkan Piala Dunia 1930 dan medali emas di Olimpiade Musim Panas 1924 dan 1928, itu menarik lebih banyak praktisi.

Tujuan Ceriani adalah menciptakan permainan tim yang bisa dimainkan di dalam atau di luar ruangan tetapi itu mirip dengan sepakbola. Ceriani, yang menulis buku tentang peraturan permaianan ini dengan mengambil contoh prinsip-prinsip sepakbola (kemungkinan menyentuh bola dengan setiap bagian tubuh kecuali tangan).

Ceriani juga mengambil peraturan dari olahraga lain, seperti dari bola basket dengan jumlah pemain tim (lima) orang dan durasi permainan (40 menit aktual). Selain itu juga mengambil peratiran dari polo air, seperti peraturan tentang kipper, serta peratu ran dari handball tim untuk ukuran bidang dan gol.

YMCA menyebarkan permaianan itu segera ke seluruh Amerika Selatan. Itu mudah dimainkan oleh semua orang, di mana saja, dan dalam kondisi cuaca apa pun, tanpa kesulitan. Alasan-alasan ini meyakinkan João Lotufo, seorang Brasil, untuk membawa permainan ini ke negaranya dan menyesuaikannya dengan kebutuhan pendidikan jasmani.

Awalnya, aturannya tidak seragam. Pada tahun 1956, peraturan tersebut dimodifikasi oleh Habib Maphuz dan Luiz Gonzaga de Oliveira Fernandes di dalam YMCA di Sao Paulo, Brasil untuk memungkinkan para manula bersaing. Luiz de Oliveira menulis Buku Aturan Futsal pada tahun 1956, kemudian diadopsi juga di tingkat internasional.

Pada tahun 1965, Konfederasi Sudamericana de Futbol de Salón (Konfederasi Futsal Amerika Selatan) dibentuk, terdiri dari Uruguay, Paraguay, Peru, Argentina, dan Brasil. Tak lama setelah itu, sebuah turnamen unik diselenggarakan. Hal itu menarik minat media Amerika Selatan, yang secara teratur mulai mengikuti futsal.

Secara khusus, jurnalis Jose Antonio Inglez yang dengan penuh semangat berkontribusi pada penyebaran permainan yang cepat, serta dikreditkan sebagai orang yang menciptakan nama “futsal” sebagai salah satu bentuk olahraga.

Olahraga futsal mulai menyebar di seluruh Amerika Selatan, dan popularitasnya memastikan pembentukan badan pemerintahan di São Paulo pada tahun 1971, dengan nama Federación Internacional de Fútbol de Salón (FIFUSA).

FIFUSA awalnya terdiri dari Argentina, Bolivia, Brasil, Paraguay, Peru, Portugal, dan Uruguay, bersama dengan Kejuaraan Dunia. Lembaga baru ini menghitung 32 negara yang berpartisipasi dan Presiden pertamanya adalah João Havelange bergabung dengan sekretaris Luiz Gonzaga de Oliveira.

Pada tahun 1975, ketua Federasi beralih ke FIFA, dan pada tahun 1980, Januario D’Alessio Neto terpilih untuk bekerja untuk membuat olahraga ini diakui di seluruh dunia oleh badan-badan supranasional.

Kejuaraan Dunia FIFUSA pertama diadakan di Sao Paulo, Brasil, pada tahun 1982 dengan tim tuan rumah Brasil memahkotai juara melawan Paraguay di depan audiensi 12.000 orang, dengan Uruguay menempatkan ketiga. Federasi kemudian mulai bekerja untuk membawa acara besar ke Eropa.

Pada tahun 1985, Piala Dunia futsal kedua diselenggarakan di Madrid, Spanyol, di mana tim Brasil menang lagi. Acara ini sukses, dengan minat media yang besar dan respon yang besar dari penonton, terima kasih kepada stasiun TV Spanyol yang memfilmkan acara tersebut.

Pada tahun 1985, Joseph Blatter, pada waktu itu sekretaris badan pengatur sepak bola, FIFA, mengira itu adalah waktu yang tepat untuk memperbesar pengaruhnya dan karena itu juga berurusan dengan sepakbola dalam ruangan.

FIFA ingin mempromosikan dan menyebarkan versinya sendiri sepakbola dalam ruangan, berbeda dari yang asli dimainkan di negara-negara Amerika Selatan, tetapi mereka tidak dapat mencapai kesepakatan dengan FIFUSA di Kongres Rio de Janeiro pada tahun 1989.

Pada tanggal 2 Mei 1990, federasi Brasil akhirnya memisahkan diri dari FIFUSA, dan pada tanggal 25 September, sebuah acara di Bogotá, Kolombia berkontribusi pada pendirian Confederación Panamericana de Futbol de Salon (PANAFUTSAL) bersama dengan Paraguay, Kolombia, Meksiko, Uruguay, Argentina, Venezuela, Kosta Rika, Puerto Riko, Bolivia, Ekuador, Antillen Belanda, Aruba, dan Kanada.

Konferensi yang diadakan di Guatemala pada tahun 2000 antara anggota PANAFUTSAL dan FIFA berfokus pada penyelesaian perselisihan antara kedua institusi dan pada pencapaian futsal dalam versi murni yang membuat banyak orang bersemangat di Amerika Selatan.

Namun, penandatanganan Protokol tidak diikuti oleh tindakan nyata. FIFA terus mempromosikan versi futsal-nya. Jadi PANAFUTSAL memutuskan untuk membuat badan dunia baru untuk pelestarian futsal. Pada bulan Desember 2002, Asociación Mundial de Futsal (AMF) didirikan. Saat ini terdiri dari 40 federasi nasional dan tiga badan benua, salah satunya adalah FIFS.

Pada tahun 2002, anggota PANAFUTSAL membentuk AMF, sebuah badan pemerintahan internasional futsal yang independen dari FIFA, sebagai reaksi terhadap dugaan stagnan futsal di bawah FIFUSA. Baik FIFA dan AMF terus mengelola permainan.

Tujuan Futsal

Permianan futsal bertujuan untuk memasukkan bola ke gawang, dengan memanupulasi bola dengan kaki. Selain tujuan tersebut, terdapat beberapa alasan pentingnya bermain futsal, antara lain:

  1. Kemampuan beradaptasi

Futsal dapat dimainkan di permukaan yang keras, di dalam dan di luar ruangan. Kita tidak perlu padang rumput yang luas. Yang kita butuhkan hanyalah bola dan sepatu.

Itu juga pelengkap sempurna untuk sepak bola. Hampir semua sesi taktis sepakbola dapat diadaptasi untuk dimainkan di lapangan futsal. Ini sangat ideal untuk konsep pelatihan di tingkat “mikro” sebelum melakukannya di lapangan yang besar. 

  1. Meningkatkan Kecerdasan Atletik

Sifat futsal yang cepat dan terus menerus membantu meningkatkan kecerdasan spasial dan kemampuan pemain untuk belajar membaca permainan. Kepala pemain selalu berputar, menerima informasi, mengantisipasi gerakan lawan selanjutnya, dan mencari untuk mengeksploitasi kelemahan di lapangan.

  1. Kecepatan Bermain

Ruang kecil mengharuskan pemain tidak hanya bermain lebih cepat tetapi juga untuk membuat keputusan lebih cepat.

Di futsal, kita hanya memiliki sepersekian detik untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dengan bola sebelum kit berada di bawah tekanan tinggi, ini secara inheren mendorong pemain untuk bergerak dan mematikan bola, menciptakan ruang dan mendukung rekan tim untuk bergabung keluar dari tekanan.

  1. Keterampilan dan Kontrol Bola

Menurut Dr. Emilio Miranda dari Sao Paolo University, seorang pemain futsal akan memiliki sentuhan 600% lebih banyak pada bola daripada pemain sepak bola. Ini secara inheren membantu pemain menguasai sentuhan mereka pada bola dan akan memberikan pemain kepercayaan diri untuk memegang bola lebih banyak dan membawa pemain pada 1v1. 

  1. Kreativitas

Mungkin satu-satunya alasan terpenting untuk bermain futsal adalah karena mendorong pemain untuk menjadi kreatif dan berpikir out of the box.

Karena lapangan lebih kecil dan kita mendapatkan lebih banyak sentuhan pada bola, pemain mencoba hal-hal yang tidak akan pernah mereka lakukan di lapangan sepak bola. Kreativitas ini dapat datang dalam bentuk gerakan gila 1v1, umpan-umpan luar biasa, dan kombinasi atau penguasaan jari-jari.

Teknik Futsal

Dalam permainan futsal terdapat beberapa teknik dasar yang perlu dikuasai oleh pemain, antara lain:

  1. Teknik dasar mengontrol bola

Terdapat beberapa teknik mengontrol bola dalam permainan futsal, yaitu menggunakan kaki bagian dalam, kaki bagian luar dan telapak kaki sebelah depan dengan memanfaatkan sol sepatu. Teknik mengontrol bola dengan sol sepatu dalam permianan yang satu ini sangat penting untuk dikuasai oleh setiap pemain.

  1. Passing/Pengumpan

Dalam permainan futsal, passing atau umpanan bisa dilakukan dengan menggunakan beragam sisi kaki, yaitu bisa dengan kaki bagian dalam, dengan kaki bagian luar, dengan ujung kaki, dengan tumit, atau dengan sisi bawah kaki.

Namun, yang paling baik adalah menggunakan kaki bagian dalam dengan arah mendatar atau umpanan panjang yang menyusur tanah, sebab dengan cara tersebut umpanan akan mempunyai akurasi paling baik apabila dibandingkan dengan lainnya.

  1. Dribling/Menggiring

Untuk mengecoh pemain lawan dalam permainan futsal, seorang pemain futsal harus mempunyai kemampuan dalam menggiring bola. Terdapat beberapa teknik dalam menggiring bola yang harus dikuasai dalam bermain futsal, diantaranya yaitu:

  • Dribbling menggunakan kaki bagian luar

Apabila pemain menggunakan teknik ini, maka pemian bisa mengecoh ke sebelah kiri lawan atau sebaliknya. Tapi teknik ini tidak dapat mengecoh lawan ke sebelah kanan jika menggunakan kaki kanan, begitupun sebaliknya.

  • Dribbling menggunakan kaki bagian dalam

Apabila pemain menggunakan teknik ini, maka pemain bisa mengecoh lawan ke sebelah kanan lawan jika menggunakan kaki kanan atau sebaliknya. Tapi teknik ini tidak dapat mengecoh lawan ke sebelah kiri jika menggunakan kaki kanan, begitupun sebaliknya.

  • Dribbling menggunakan bagian punggung kaki

Dribbling menggunakan bagian punggung kaki bisa menggiring bola dengan arah lurus jika tidak ada lawan yang menghalangi. Akan tetapi, teknik yang satu ini kurang efektif untuk mengecoh lawan ke sebelah kiri atau sebelah kanan.

  1. Menendang Keras (Shooting)

Teknik menendang keras yang efektif dalam permainan futsal yaitu bisa dilakukan dengan cara menendang bola menggunakan ujung kaki/ sepatu, sebab teknik ini dapat membuat bola melesat cukup kencang dan tetap bergerak lurus.

  1. Kecepatan

Salah satu ciri permainan futsal ialah kecepatan. Oleh sebab itu, pemain futsal dituntut cepat dalam mengalirkan bola, bergerak mencari ruang untuk menerima umpan, dan bereaksi, sebab dengan pergerakan yang cepat.

Seorang pemain futsal akan bisa mengecoh lawan dan dalam melakukan penjagaan serta juga bisa dengan cepat menyusun formasi baik itu saat melakukan penyerangan ataupun saat bertahan. Oleh sebab itu, kecepatan harus mutlak dikuasai sebagai salah satu teknik dasar futsal.

  1. Fisik

Dalam permainan futsal, pemain dituntut banyak bergerak dan berlari dengan kecepatan, sehingga pemain harus memiliki fisik yang bugar, sebab tanpa fisik yang baik sangat sulit bagi seorang pemain futsal menjalani pertandingan dengan tempo tinggi.

Aturan Permainan Futsal

Menurut John D. Tenang (2008: 25) aturan dalam permainan futsal berbeda dengan aturan sepakbola dilapangan besar atau lapangan rumput. Berikut ini beberapa penjelasan secara terinci tentang aturan permainan futsal yang mengacu pada peraturan FIFA 2006, yaitu:

Lapangan Permainan

Adapun untuk ukuran lapangan dalam permainan futsal, antara lain sebagai berikut;

  1. Ukurannya: panjang 25 – 42 m dan lebar 15-25 m.
  2. Garis batas: garis lebar 8 cm, yaitu garis setengah di sisi, garing gawang di ujung-ujungnya.
  3. Lingkarang tengah: diameternya 6 m.
  4. Daerah penalty: busurnya berukuran 66 m daari setiap pos.
  5. Garis penalty: berjarak 6 m dari titik tengah garis gawang.
  6. Garis penalty kedua: berjarak 12 m dari titik tengah garis gawang.
  7. Zona pergantian: daerah 6 m (3 m pada setiap sisi garis tengah lapangan) pada sisi tribun dari pelemparan.
  8. Gawang: tingginya 2 m x lebar 3m.

Spesifikasi Bola Futsal

Sedangkan spesifikasi dalam permainan futsal diantaranya;

  1. Ukurannya: Bola nomor 4 (yang memiliki diameter 20 cm)
  2. Kelilingnya: 62-64 cm
  3. Beratnya: 390-430 gram
  4. Lambungannya: 55-65 cm pada pantulan pertama
  5. Bahannya: kulit atau bahan yang cocok lainnya (yaitu bahan tak berbahaya)

Jumlah Pemain (per tim)

Sedangkan jumlah dalam pemain dalam futsal, antara lain;

  1. Jumlah maksimal untuk memulai pertandingan ialah 5 pemain dengan salah satunya adalah penjaga gawang.
  2. Jumlah pemain minimal untuk mengakhiri permainan ialah 2 pemain dengan salah satunga adalah penjaga gawang.
  3. Jumlah pemain cadangan maksimal 7 orang.
  4. Jumlah wasit 2 orang.
  5. Jumlah hakim garis 0 orang.
  6. Batas pergantian pemain: tidak terbatas.
  7. Metode pergantian: “pergantian melayang”, yaitu semua pemain boleh berganti (memasuki atau meninggalkan) kapan saja kecuali kipper. Pergantian penjaga  gawang hanya boleh dilakukan ketika bola tidak sedang dimainkan dan  dengan persetujuan wasit).

Lama permainan

Aturan untuk lamanya permainan dalam futsal, antara lain sebagai berikut;

  1. Lama normal permainan: 2 x 20 menit (waktu bersih).
  2. Lama istirahat: 10 menit
  3. Lama perpanjangan waktu: 2 x 10 menit
  4. Ada adu penalty apabila jumlah gol kedua tim sama, sedangkan perpanjangan waktu sudah selesai.
  5. Time – out sebanyak 1 kali per tim per babak dan tak ada dalam waktu tambahan.

Gawang Futsal 

John D. Tenang (2008: 28-30) berpendapat bahwa gawang harus ditempatkan pada bagian tengah dari masing-masing garis gawang. Gawang tersebut terdiri atas dua tiang yang sama dari masing-masing sudut dan dihubungkan dengan pucuk tiang oleh mistar gawang secara horizontal (cross bar).

Gawang harus ditempatkan dibagian tengah masing-masing garis gawang. Lebar gawang yaitu 3 m diukur dari bagian dalam tiang, sedangkan tingginya yaitu 2 m diukur dari bagian dalam tiang palang atas gawang kelantai.

Penampang tiang yang boleh digunakan yaitu yang bentuknya kotak dan lingkaran, tapi yang lebih dianjurkan yaitu yang berbentuk kotak, sebab pantulan bola dengan tiang penampang berbentuk kotak lebih menghasilkan arah yang akurat.

Jaring gawang dibuat dengan menggunakan nilon, yang diikatkan ke tiang dan palang gawang. Kedalaman gawang yaitu 80 cm untuk bagian atas gawang, dan 100 cm untuk bagian bawah.

Itulah tadi materi yang bisa kami berikan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian futsal menurut para ahli, sejarah, tujuan, teknik, dan aturan permaiannya. Semoga melalui ulasan kali ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *