Pengertian Tinju, Sejarah, Tujuan, Teknik, Aturan Permainannya

Diposting pada

Pengertian Tinju

Tinju adalah salah satu arti olahraga tempur tertua di dunia. Itu diadakan di sebuah ring dan dua petinju (orang yang bertarung dalam pertarungan tinju) memakai sarung tangan khusus dan mencoba untuk saling memukul. Bukti paling awal dari peraturan tinju berasal dari Yunani Kuno, di mana tinju didirikan sebagai pertandingan Olimpiade pada tahun 688 SM.

Ada beberapa cara berbeda untuk menang dalam tinju. Salah satunya adalah dengan cara KO (knockout), yaitu ketika seorang petinju ditinju dan jatuh ke tanah dan tidak bisa bangkit kembali dalam sepuluh detik. Tujuan dari olahraga yang satu ini adalah untuk merobohkan lawan atau membuat lawan KO. Oleh sebab itu, petinju dituntut untuk memahami dengan betul teknik-teknik serta peraturan dalam tinju.

Tinju

Tinju adalah olahraga terkenal di seluruh dunia yang telah menjadi tren kebugaran yang sangat populer bagi orang-orang yang ingin menurunkan berat badan atau mendapatkan bentuk tubuh yang bagus. Olahraga tinju telah menghasilkan beberapa atlet paling terkenal (dan kontroversial) sepanjang masa. Nama-nama seperti Muhammad Ali dan Mike Tyson.

‘Thrilla in Manilla,’ pertarungan antara Muhammad Ali dan Joe Frazier pada tahun 1975, dianggap sebagai salah satu acara olahraga paling populer dalam sejarah. Olahraga ini masih cukup populer di seluruh dunia dan di A.S., dengan beberapa pertandingan tinju ditonton oleh jutaan dan jutaan orang.

Dalam industri kebugaran, ada gym tinju yang tak terhitung jumlahnya dan kamp pelatihan tinju di seluruh negeri.  Jenis-jenis latihan intensitas tinggi dalam tinju membuatnya menjadi bentuk latihan aerobik yang bagus. Latihan aerobik adalah semua jenis latihan yang melibatkan kelompok otot besar, menekankan sistem kardiovaskular (dengan cara yang baik), dan meningkatkan laju pernapasan seseorang.

Pengertian Tinju

Tinju adalah olahraga pertarungan di mana dua orang, biasanya mengenakan sarung tangan pelindung, saling melempar pukulan untuk waktu yang telah ditentukan dalam ring tinju. Pertandingan tinju diawasi oleh wasit melalui serangkaian interval satu hingga tiga menit yang disebut putaran.

Seorang pemenang dapat diselesaikan sebelum penyelesaian putaran ketika wasit menganggap lawan tidak mampu melanjutkan, didiskualifikasi lawan, atau pengunduran diri lawan. Ketika pertarungan mencapai akhir babak terakhir dengan kedua lawan masih berdiri, skor dari jurilah menentukan pemenang.

Jika kedua petarung mendapatkan skor yang sama dari juri, pertarungan profesional dianggap seri. Dalam olimpiade tinju, karena pemenang harus dinyatakan, juri memberikan hadiah kepada seorang pejuang berdasarkan kriteria teknis.

Pengertian Tinju Menurut Para Ahli

Adapun definisi tinju menurut para ahli, antara lain:

Collins English Dictionary

Tinju adalah olahraga di mana dua orang yang mengenakan sarung tangan empuk bertarung sesuai aturan khusus.

Merriam-Webster

Tinju adalah seni menyerang dan pertahanan dengan tangan dipraktikkan sebagai olahraga

Sejarah Tinju

Di Yunani kuno, tinju adalah olahraga kompetitif amatir yang populer dan termasuk dalam Olimpiade pertama. Di Roma kuno para petinju sering mengenakan cestus, sebuah sarung tangan kulit dari logam yang dipakai untuk melukai dan bahkan membunuh lawan-lawan mereka, kadang-kadang sebagai bagian dari kacamata gladiator. Akan tetapi, olahraga ini menurun popularitasnya setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi.

Pada abad ke-18 tinju dihidupkan kembali di London dalam bentuk pertarungan tanpa harga di mana para kontestan bertarung demi uang dan para penonton bertaruh untuk hasilnya. Petinju pertama yang diakui sebagai Juara Kelas Berat adalah James Figg pada tahun 1719.

Pada tahun 1743 seorang juara tinju, John Broughton, merumuskan seperangkat aturan yang membakukan beberapa praktik dan melenyapkan yang lain, seperti memukul lawan saat mereka jatuh. Peraturan Broughton (Broughton’s Rules) diterapkan hingga tahun 1838 ketika The Original London Prize Ring Rules, berdasarkan aturan Broughton, dirancang.

Modifikasi yang dikenal sebagai The Revised London Prize Ring Rules disusun pada tahun 1853 dan mereka mengendalikan olahraga ini sampai akhir abad ke-19, ketika Peraturan Queensberry (Queensberry Rules) mulai digunakan. Aturan-aturan ini dirancang pada tahun 1857 oleh seorang petinju, John Graham Chambers, di bawah naungan John Sholto Douglas, Marquis ke-8 dari Queensberry.

Menekankan keterampilan tinju daripada gulat dan kelincahan atas kekuatan, Queensberry Rules membantu untuk membatalkan citra populer tinju sebagai perkelahian brutal. Aturan baru ini melarang pertempuran dengan tangan kosong, gulat, memeluk, memukul lawan saat mereka tidak berdaya dan berjuang sampai selesai.

Di bawah Broughton’s Rules, seorang pria yang jatuh diberikan waktu 30 detik untuk menyerah pada jarak 1yd (90cm) dari lawan, dibantu oleh penangan jika perlu. Jika petinju gagal melakukan ancang-ancang, petarung dianggap keok.

Di bawah The London Prize Ring Rules, petinju harus mencapai scratch (tanda yang terletak di tengah ring) tanpa bantuan dalam waktu 8 detik setelah selang waktu 30 detik; dan ronde berakhir ketika seorang petinju turun.

Di bawah Queensberry Rules, pertandingan dibagi menjadi ronde 3 menit dengan interval istirahat 1 menit di antara mereka. Seorang kontestan yang tetap turun, baik telentang atau berlutut, setelah 10 detik kehilangan pertandingan. Peraturan tersebut juga menetapkan bahwa pertandingan dilakukan di lapangan bertali, yang disebut cincin, berukuran 24 kaki (7,3 m) di satu sisi.

Tujuan Tinju

Tujuan dasar dari tinju adalah merobohkan lawan menggunakan kombinasi teknik, di bawah pengawasan hakim dan komisi dan mengikuti serangkaian aturan. Tinju sebagai olahraga membutuhkan kecakapan atletik tingkat tinggi: kekuatan, kecepatan, kelincahan, koordinasi tangan-mata, daya tahan, saraf, dan kekuatan.

Tinju memiliki beberapa manfaat, antara lain:

  1. Peningkatan Kesehatan Kardiovaskular

Kita perlu melakukan kardio untuk melindungi diri dari penyakit jantung, membakar kalori, dan menurunkan atau mempertahankan berat badan kita. Tetapi “melakukan kardio” tidak harus berarti melompat di atas treadmill untuk mencatat menit yang kita perlukan.

Inti dari kardio adalah untuk menempatkan sejumlah sedang tekanan pada jantung dan paru-paru kita sehingga mereka cukup tertantang untuk membuat adaptasi fisiologis yang bermanfaat untuk mendukung tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi.

  1. Peningkatan Kekuatan Tubuh Secara Total

Selama latihan tinju, kita dapat meninju atau menendang bag ratusan kali, membutuhkan tubuh bagian atas, tubuh bagian bawah, dan inti untuk terlibat saat kita melakukan kontak dengan bag. Selain itu, sebagian besar gym tinju menggabungkan gerakan latihan kekuatan lainnya ke dalam latihan tinju.

  1. Koordinasi Tangan-Mata yang Lebih Baik

Kita mungkin tidak berpikir tentang pentingnya koordinasi tangan-mata dan pengaruhnya terhadap kesehatan jasmani secara total, tetapi koordinasi tangan-mata memainkan peran penting dalam keterampilan motorik kasar dan halus seseorang.

Individu dengan koordinasi tangan-mata yang baik cenderung memiliki refleks dan waktu reaksi yang lebih cepat, dan cenderung memiliki koordinasi fisik yang lebih baik secara keseluruhan. Ini sangat penting selama penuaan, karena koordinasi dan keseimbangan menjadi terganggu, meningkatkan risiko jatuh.

  1. Memperbaiki Komposisi Tubuh

Tinju adalah mekanisme yang luar biasa untuk meningkatkan komposisi tubuh karena sempurna menggabungkan gerakan latihan pembentukan otot dan serangan kardio yang membakar kalori.

Teknik Tinju

Dalam olahraga tinju dibutuhkan latihan teknik dasar seperti halnya olahraga lainnya. Berikut ini beberapa teknik dasar dalam olahraga tinju:

  1. Pukulan jab

Yaitu jenis pukulan dalam tinju yang biasanya dilakukan dengan menggunakan tangan bagian depan yang lebih lemah sehingga pukulan jab  berguna untuk membantu menjauhkan serangan lawan dari kita. Pukul yang satu ini bisa memaksimalkan efektivitas pukulan petinju yang profesional untuk melakukan kontak dengan lawan.

  1. Pukulan silang

Yaitu jenis pukulan yang di lontarkan dengan pukulan lurus dan dengan menggunakan tangan dengan kekuatan pabu, sehingga bisa memaksimalkan efektivitas pukulan petinju dengan lawan.

  1. Pukulan hook

Yaitu jenis pukulan yang bisa dilontarkan ke arah kepala lawan dan pada bagian mana saja yang bisa membuat lawan tidak terlindungi sehingga dengan pukulan ini bisa dikombinasikan dengan pukulan-pukulan lain untukl mendapat pukulan balasan.

  1. Pukulan uppercut

Yaitu jenis pukalan ke arah atas yang biasanya dilontarkan ke arah tangan denagan pukulan yang maksimal, sehingga sangat efektif pada jarak dekat.

  1. Kombinasi

Yaitu jenis pukulan yang harus di kuasai dengan berbagai cara pukulan untuk menciptakan dari berbagai kombinasi serangan atas maupun serangan bawah sehingga petinju bisa efektif dengan menambahkan sebuah hook pada pukulan kepada lawan.

Aturan Permainan Tinju

Terdapat beberapa peraturan berbeda yang harus ditaati oleh ptinju dalam pertandingan tinju profesional. Beberapa peratiran yang umum termasuk:

  1. Wasit hadir di atas ring.
  2. Seorang petinju tidak bisa bergulat atau memeluk lawan mereka.
  3. Jika seorang petinju terjatuh, ia harus bangun sendiri dengan bantuan orang lain.
  4. Petinju diklasifikasikan berdasarkan beratnya (petinju hanya bertarung melawan lawan di kelas berat yang sama).
  5. Petinju yang tergantung tanpa daya di tali dianggap terjatuh.
  6. Seorang petinju tidak bisa memukul lawan yang dirobohkan.
  7. Sarung tangan harus berbobot antara 8-10 ons dalam perkelahian profesional.
  8. Seorang petinju tidak bisa memukul lawan mereka di bawah pinggang.

Itulah tadi serangkain penjelasan dan pengulasan yang bisa kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait materi pengertian tinju menurut para ahli, sejarah, tujuan, teknik, dan aturan permainannya. Semoga melalui artikel ini memberikan edukasi, trimakasih.

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *