Tujuan Olahraga dan Manfaatnya dalam Keseharian

Diposting pada

Tujuan dan Manfaat Olahraga

Olahraga pada hakekatnya meliputi segala bentuk aktivitas latihan fisik atau permainan kompetitif yang dijalankan melalui serangkaian partisipasi terorganisir, setidaknya sebagian jenis olahraga tradisional ataupun macam olahraga modern bertujuan untuk meningkatkan kemampuan dan keterampilan fisik. Selain itu, olahraga juga dapat memberikan manfaat kesenangan bagi peserta maupu hiburan bagi penonton.

Oleh karena itulah olahraga dapat memberikan manfaat yang positif bagi kesehatan fisik seseorang. Olahraga umumnya diakui sebagai sistem aktivitas yang didasarkan pada atletis fisik atau ketangkasan fisik, dengan kompetisi besar terbesar seperti Olimpiade yang hanya mengakui olahraga yang memenuhi definisi ini, dan organisasi lain seperti Dewan Eropa menggunakan definisi yang menghalangi kegiatan tanpa unsur fisik dari klasifikasi sebagai olahraga. Namun, sejumlah aktivitas kompetitif, tetapi non-fisik, mengklaim pengakuan sebagai olahraga pikiran, misalnya catur, GO dan xiangqi.

Olahraga

Semua kegiatan dalam arti olahraga biasanya diatur oleh aturan-aturan atau kebiasaan tertentu untuk memastikan pertandingan yang adil dan memungkinkan penentuan pemenang secara konsisten. Kemenangan dapat ditentukan oleh kejadian fisik seperti mencetak gol atau melewati garis terlebih dahulu.

Kemenangan juga bisa ditentukan oleh juri berdasarkan hasil penilaian terhadap elemen kinerja olahraga, mencakup ukuran obyektifitas atau subyektifitas seperti kinerja teknis atau kesan artistik. Catatan kinerja sering disimpan, dan untuk olahraga populer, informasi ini dapat diumumkan atau dilaporkan secara luas dalam berita olahraga.

Tujuan Olahraga

Olahraga memiliki bermacam-macam tujuan, diantaranya yaitu:

  1. Berjuang untuk Menang

Dalam Olahraga profesional, Atlet dan Pelatih dibayar untuk menang. Meskipun menang seharusnya tidak menjadi tujuan utama di tingkat Pemuda, Sekolah Menengah Atas atau Perguruan Tinggi, berusaha dan berjuang untuk memenangkan setiap kontes harus selalu menjadi tujuan

  1. Mengajarkan untuk Fokus pada Penegdalian (Controllables)

Dalam bidang atletik kompetitif dan kehidupan, penting untuk diingat bahwa ada hal-hal yang dapat dan tidak dapat kita kendalikan.

Kita tidak dapat mengontrol ukuran atau tingkat keahlian lawan kita, cuaca, dan banyak lagi. Mengkhawatirkan hal-hal yang tidak kita pengaruhi adalah pemborosan waktu dan energi. Bagaimanapun kita selalu bisa mengendalikan dua hal yaitu sikap dan usaha kita.

  1. Mengajarkan Kedisiplinan

Disiplin bukanlah sesuatu yang dilakukan seseorang untuk tujuan hukuman melainkan praktik sehari-hari yang membantu individu mencapai tujuan mereka.

Pelatih dan Atlet memahami bahwa kita tidak bisa menjadi lebih besar, lebih cepat, dan lebih kuat tanpa mengangkat beban, berlari sprint, dan membuat pilihan kehidupan sehari-hari (diet, tidur, hidrasi) yang memengaruhi siapa kita di masa depan. Seperti kata pepatah lama, “Disiplin adalah bahan bakar pencapaian”.

  1. Mengajarkan Persahabatan

Meskipun kita tidak dapat mengingat setiap skor atau statistik dari karir atletik kita yang singkat, kita dapat tanpa ragu menyebutkan nama-nama dari begitu banyak orang luar biasa yang kepada mereka kita dapat mengembangkan persahabatan seumur hidup dengan hasil dari berkompetisi dalam atletik.

Ikatan terbentuk dalam olahraga sebagai hasil dari orang-orang berkumpul yang memiliki minat yang sama dan berjuang menuju tujuan yang sama. Layaknya sebuah keluarga, ada kemenangan yang dirayakan dan kekalahan dimana anggota suku saling menghibur.

Karena kita harus mengandalkan orang lain, rekan satu tim yang baik selalu memikirkan orang lain terlebih dahulu, meminta pertanggungjawaban orang, dan mendukung orang lain selama suka dan duka semua karakteristik teman sejati.

  1. Menagajarkan Cara Bersaing

Pelatih Kepala The Seattle Seahawks Pete Carroll memiliki filosofi untuk, “Melakukan sesuatu dengan lebih baik daripada yang pernah mereka lakukan sebelumnya, dengan kompetisi menjadi tema utama yang mendorong kita untuk memaksimalkan potensi kita.” Atlet dan Pelatih tidak hanya belajar bagaimana bersaing dalam permainan tetapi juga dalam latihan.

  1. Mengajarkan Kerja Tim

Dalam olahraga, setiap orang memiliki peran untuk dimainkan dari Pelatih Kepala, atlet, dan lain-lain. Setiap anggota tim memiliki Komitmen/Tanggung Jawab kepada tim. Beberapa Individu mungkin bersinar lebih terang dari yang lain tetapi tim menang dan kalah atas usaha bersama.

  1. Mengajarkan Penetapan Sasaran

Atletik menciptakan suasana di mana Pelatih dan Atlet berjuang untuk mencapai tujuan tim, seperti memenangkan kejuaraan atau tujuan kinerja individu seperti menjadi all-star. Penetapan tujuan dan membuat rencana untuk mencapai tujuan tersebut membantu atlet dan pelatih meningkatkan diri mereka setiap hari.

  1. Mengajarkan Keyakinan

Melalui penetapan tujuan yang efektif dan menyelesaikan tugas, seorang atlet dan pelatih akan senantiasa mulai percaya pada kemampuan mereka dan mengembangkan Self-Talk positif yang diterjemahkan menjadi kepercayaan diri.

  1. Mengajarkan Kerendahan Hati

Kerendahan hati adalah karakteristik yang hebat dari setiap pemimpin. Dimana tujuan melakukan olahraga dapat menawarkan kesempatan untuk saling melayani dan juga platform untuk menjadi rendah hati dalam setiap memperoleh kemenangan.

  1. Mengajarkan Bagaimana Menangani Kekalahan

Meskipun tujuan dari setiap kontes adalah untuk menang, kenyataannya adalah bahwa kita semua akan kalah pada suatu saat dalam hidup kita. Trinity Lacrosse Pelatih Paul Assaiante percaya bahwa saat kita kalah, saat itulah pembelajaran terjadi.

Kehilangan memaksa kita untuk mengevaluasi kinerja kita, memperbaiki kesalahan kita, dan bangkit untuk mencoba lagi! Siapapun dapat mengatasi kemenangan tetapi dibutuhkan orang yang tangguh secara mental untuk menangani kekalahan karena itu menyakitkan.

  1. Mengajarkan Apresiasi/Syukur

Apakah kita bersyukur atas kemampuan, peluang, atau platform kita, pola pikir yang benar memungkinkan kita untuk bersyukur apakah kita menang atau kalah. Dalam hal ini diajarkan pada berbagai bentuk olahraga untuk memberikan apresiasi pada dirinya sendiri ataupun tim.

  1. Mengajarkan Motivasi

Olahraga membutuhkan komitmen waktu yang luar biasa. Itu membebani tubuh dan pikiran dan tidak peduli seberapa besar seseorang mencintai olahraga mereka, mereka membutuhkan motivasi Intrinsik untuk mengerjakannya hari demi hari.

  1. Mengajarkan Cara menangani Tekanan

Pelatih Kepala legendaris Pittsburgh, Chuck Noll, mendefinisikan tekanan sebagai “sesuatu yang kita rasakan hanya ketika kita tidak tahu apa yang kita lakukan.” Banyak orang membuat stres diri sendiri karena kurangnya persiapan dan disiplin harian.

Psikolog berperforma tinggi, Michacel Gervais, mengajarkan bahwa cara lain untuk mengatasi stres adalah dengan menjaga perspektif kita terhadap apa yang kita lakukan. 

  1. Mengajarkan Cinta

Ketika ditanya setelah memenangkan kejuaraan nasional, apa perbedaan dalam permainan itu Pelatih Kepala Clemson Tiger Dabo Swinney tidak menyebutkan kemampuan X dan O atau atletik tetapi menyatakan perbedaan dalam permainan itu Cinta. Dia memberi tahu timnya sebelum pertandingan dimulai, “Malam ini kita akan memenangkannya karena kita saling mencintai.”

Cinta adalah kata yang paling kuat dalam bahasa manusia. Sementara beberapa pelatih memotivasi dan bisa mendapatkan hasil jangka pendek dengan menggunakan rasa takut, itu tidak mencapai dan menghasilkan motivasi intrinsik yang dibutuhkan bagi mereka yang berada di bawah pengawasan mereka untuk bekerja setiap hari.

Menggunakan cinta menciptakan budaya di mana orang berusaha untuk menjadi yang terbaik hanya karena mereka menikmati datang ke tempat kerja / pergi berlatih dan mereka tidak ingin mengecewakan orang yang mereka sayangi.

  1. Kesehatan

Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa berpartisipasi dalam atletik akan meningkatkan kekuatan otot, daya tahan, fleksibilitas, kebugaran kardiovaskular, dan komposisi tubuh secara keseluruhan. Otak melepaskan Endorphin dan Dopamin yang menghasilkan perasaan puas selama atau setelah latihan keras dan membuat kita puas saat menyelesaikan tugas.

Tetapi tidak bisakah kita mendapatkan hasil yang sama dengan bergabung ke gym atau membeli treadmill untuk rumah kita? Ya, tetapi kita memperoleh manfaat kesehatan tambahan dari olahraga.

Terlepas dari apakah itu olahraga individu atau tim dengan berpartisipasi, kita harus menghabiskan banyak waktu dengan sekelompok orang tertentu (Pelatih, Rekan Tim, Pelatih, dan lain-lain). Dengan demikian juga mengulangi manfaat oksitosin kimiawi yaitu Perasaan persahabatan, cinta atau kepercayaan yang dalam.

Manfaat Olahraga

Manfaat olahraga diantaranya yaitu:

  1. Kebugaran Jasmani

Melakukan setiap bentuk olahraga berarti setiap aktivitas spontan, bebas, yang dilaksanakan dalam waktu luang. Meski demikinalah dengan rutinitas yang dijalani akan memberikan kebugaran jasmani pada tubuh dalam mengatasi berbagai penyakit yang muncul.

  1. Daya Tahan

Berbagai jenis latihan daya tahan akan didapatkan dalam melakukan olahraga. Hal ini setidaknya mengindikasikan bahwa aktivitas olahraga mengajarkan dimana pemain atau tim bersaing satu sama lain, biasanya aktivitas yang melibatkan upaya fisik.

  1. Latihan Fisik

Olahraga bisa dikatakan sebagai suatu aktivitas manusia yang mampu mencapai suatu hasil yang membutuhkan pengerahan tenaga fisik dan/atau keterampilan fisik, yang menurut sifat dan organisasinya bersifat kompetitif dan secara umum diterima sebagai olahraga. Oleh karena demikinalah beberapa manfaat melakukan olahraga setidaknya mampu memberikan dorongan percepatan dalam latihan kelentukan, latihan kecepatan, dan latihan kekuatan yang kesemunya tergolong dalam jenis latihan fisik.

Nah, itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan berbagai tujuan melakukan olahraga dan manfaat yang bisa didapatkan dalam kehidupan sehar-hari. Semoga memberi edukasi bagi semuanya.

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.