Pengertian Sosiologi Olahraga, Ruang Lingkup, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Sosiologi Olahraga Adalah

Sosialisasi adalah proses di mana orang menjadi akrab dan menyesuaikan diri dengan hubungan antarpribadi dunia sosial mereka. Adapun istilah sosiologi olahraga mengacu pada studi tentang hubungan antara arti olahraga dan masyarakat. Hal ini tentusaja memberikan kajian bagaimana budaya dan nilai mempengaruhi olahraga, bagaimana olahraga mempengaruhi budaya dan nilai, dan hubungan antara olahraga dan media, politik, ekonomi, agama, ras, jenis kelamin, pemuda, dan lain-lain. Juga melihat hubungan antara olahraga dan ketidaksetaraan sosial dan mobilitas sosial.

Beragamnya cakupan kajian tersebut dapat memberikan manfaat yang beragam pula, salah satunya yaitu Untuk berkontribusi baik pada basis pengetahuan sosiologi secara lebih umum dan juga pada pembentukan kebijakan yang berupaya untuk memastikan bahwa proses olahraga global tidak terlalu memboroskan kehidupan dan sumber daya.

Sosiologi Olahraga

Sosiologi olahraga dalam sejarahnya mulai muncul sebagai subdisiplin sosiologi yang diakui secara resmi pada paruh kedua abad kedua puluh. Ada sejumlah contoh sebelumnya tentang perhatian sosiologis pada bidang olahraga.

Di Amerika Serikat, Veblen (1899) menyebut olahraga sebagai “marks of an arrested spiritual development” (1934: 253) dan olahraga perguruan tinggi sebagai “manifestations of the predatory temperament” (hlm. 255) dalam bukunya The Theory of the Leisure Class.

  1. I. Thomas (1901) dan G. E. Howard (1912) berurusan dengan “naluri permainan” dan “psikologi sosial penonton,” masing-masing dalam artikel yang diterbitkan dalam American Journal of Sociology.

Spencer, Simmel, Weber, Piaget, Hall, Sumner, Huizinga, dan Mead semuanya mengacu pada permainan, dan / atau olahraga dalam pekerjaan mereka, tetapi mungkin orang Jerman, Heinz Risse (1921) yang pertama kali mengkarakterisasi olahraga sebagai bidang studi sosiologis dalam bukunya Soziologie des Sports.

Setelah Perang Dunia II, minat olahraga dari perspektif sosiologis semakin meningkat. Pada 1960-an, televisi mulai mencurahkan banyak waktu untuk olahraga, liga profesional berkembang dan berkembang, olahraga pemuda terorganisir di komunitas dan lembaga pendidikan olahraga mulai berkembang biak, dan Perang Dingin sedang diperjuangkan di Olimpiade dan kompetisi internasional lainnya.

Di Amerika Serikat, ilmuwan sosial seperti Gregory Stone, David Riesman, Erving Goffman, Eric Berne, James Coleman, dan Charles Page semuanya menghasilkan karya yang mengacu pada olahraga. Minat mereka tercermin secara internasional dalam munculnya asosiasi akademis pertama di lapangan pada tahun 1964.

Komite Internasional untuk Sosiologi Olahraga (sekarang bernama International Sociology of Sport Association) terdiri dari sosiolog dan pendidik untuk latihan fisik dari Jerman Timur dan Barat , Prancis, Swiss, Finlandia, Inggris, Uni Soviet, Polandia, Amerika Serikat, dan Jepang.

Komite / Asosiasi yang berafiliasi dengan United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization melalui International Council of Sport Sciences and Physical Education dan International Sociological Association, telah mengadakan konferensi tahunan sejak tahun 1966 dan mulai membuat jurnal (International Review for the Sociology of Sport, sekarang diterbitkan oleh Sage) pada tahun yang sama.

Pengertian Sosiologi Olahraga

Sosiologi olahraga adalah sub disiplin ilmu sosiologi yang menitikberatkan pada olahraga sebagai fenomena sosial. Ini adalah bidang studi yang berkaitan dengan hubungan antara sosiologi dan olahraga, dan juga berbagai struktur, pola, dan organisasi sosial budaya yang terlibat dengan olahraga.

Bidang studi ini membahas dampak positif olahraga terhadap individu dan masyarakat secara keseluruhan secara ekonomi, finansial, dan sosial. Sosiologi olahraga mencoba untuk melihat tindakan dan perilaku tim olahraga dan pemainnya melalui mata seorang sosiolog.

Saat ini, sebagian besar sosiolog olahraga mengidentifikasi dengan setidaknya satu dari empat teori penting yang mendefinisikan hubungan antara olahraga dan masyarakat, yaitu fungsionalisme struktural, konflik sosial, feminisme, dan interaksionisme simbolik.

Teori mencoba menjelaskan mengapa sekelompok orang memilih untuk melakukan tindakan tertentu dan bagaimana masyarakat, atau tim, bereaksi atau berubah dengan cara tertentu. Fungsionalisme Struktural memandang masyarakat, atau dunia olahraga, sebagai sistem yang kompleks, tetapi saling berhubungan, di mana setiap bagian bekerja bersama sebagai satu kesatuan fungsional.

Teori konflik sosial memandang masyarakat, atau dunia olahraga sebagai sistem kelompok yang tidak setara, dan karenanya secara konsisten menimbulkan konflik dan perubahan. Feminisme jika sering dikaitkan dengan sekelompok wanita yang mencoba untuk mengalahkan pria, tetapi itu tidak benar! Itu memandang masyarakat secara tradisional tidak setara dalam berpihak pada laki-laki, sementara masyarakat berjuang untuk kesetaraan antara jenis kelamin.

Terakhir, interaksionisme simbolik adalah pandangan tentang perilaku sosial yang mengedepankan komunikasi gestural dan linguistik serta pemahaman subjektifnya, terutama peran bahasa dalam perkembangan anak sebagai makhluk sosial.

Pengertian Sosiologi Olahraga Menurut Para Ahli

Adapun definisi sosiologi olahraga menurut para ahli, antara lain:

  1. Donald Chu, Sosiologi olahraga adalah sebagai perpaduan dua pengetahuan tentang bahasan sosiologi dan olahraga. Panduan ini dilakukan sebab olahraga berkaitan erat dengan tindakan yang dilakukan oleh masyarakat, baik berkelompok ataupun individu.
  2. Plessner, Pengertian sosiologi olahraga adalah sebagai cabang ilmu sosial yang memberikan penekankan terhadap pentingnya pengembangan olahraga dan kehidupan manusia melalui teori-teori dalam kompensasi manusia.
  3. Plessner, Sosiologi olahraga dapat didefinisikan sebagai cabang ilmu sosial yang menekankan pentingnya pengembangan olahraga dan kehidupan manusia melalui teori-teori dalam kompensasi manusia.

Ruang Lingkup Sosiologi Olahraga

Ruang lingkup kajian dalam sosiologi olahraga membahas hal-hal seperti:

  1. Sistem sosial

Kajian sistem sosial dalam sosiologi olahraga berkaitan dengan garis sosial di dalam kehidupan masyarakat. Sistem sosial dalam studi ini menyangkut tentang kelompok sosial, tim dalam olahraga, klub dan hal lainnya yang berkaitann erat dengan interaksi dan proses integrasi sosial dalam masyarakat.

  1. Masalah figur sosial

Kajian sosiologi olahraga yang satu ini menyangkut tentang ketokohan atau olahragawan, tentang pembina olahraga dana hal-hal lainnya yang sesuai dengan hubungan dalam kehidupan masyarakat. Selain ruang lingkup sosiologi olahraga tersebut, perlu juga kita ketahui interdisipliner dari bidang ilmu yang satu ini. Sosiologi olahraga menyediakan payung ilmiah sosial yang besar dan mungkin merupakan salah satu subdisiplin yang lebih interdisipliner, atau setidaknya multidisiplin, dalam ilmu sosial.

Sosiologi olahraga, dalam banyak hal, merupakan singkatan dari ilmu sosial olahraga. Ini terjadi terutama karena sosiologi olahraga menjadi terorganisir sejak awal dan, karena tetap terbuka untuk berbagai ilmu sosial, organisasi, jurnal, dan konferensi tidak berkembang di bidang lain.

Sosiologi olahraga juga mengalami jenis fragmentasi yang sama seperti sosiologi arus utama dalam 30 tahun terakhir. Munculnya departemen seperti “studi kebijakan”, “studi gender”, “studi media / komunikasi,” dan “studi ras dan etnis,” banyak mempekerjakan individu yang terlatih sebagai sosiolog, menghasilkan lapisan ilmu sosial lainnya.

Para sarjana di departemen ini juga melakukan penelitian terkait olahraga dan mempresentasikan dan menerbitkan karya dalam sosiologi olahraga. Bidang ketiga dari interdisipliner melibatkan hubungan sosiologi olahraga dengan sosiologi dan pendidikan jasmani (sekarang kadang disebut kinesiologi atau kinetika manusia).

Banyak subdisiplin sosiologi memiliki afiliasi ganda. Misalnya, sosiologi agama dapat ditemukan di departemen sosiologi dan studi agama. Namun, hubungan antara sosiologi olahraga, pendidikan jasmani, dan sosiologi mungkin lebih mencolok dan penting.

Tujuan Sosiologi Olahraga

Olahraga terorganisir memiliki kekuatan popularitas global, gaung politik dan bobot ekonominya. Tetapi organisasi olahraga dapat kehilangan perspektif sosial dan etika karena, dalam olahraga global yang sangat kompetitif dan semakin menguntungkan serta lingkungan industri pendukung.

Ada konsentrasi berlebihan pada keunggulan kompetitif dalam kaitannya dengan olahraga lain dan/atau organisasi olahraga, dan berkurangnya perhatian pada pemeliharaan dan pengembangan hubungan luas dan positif antara olahraga dan masyarakat yang memeliharanya.

Olahraga juga rentan terhadap pembuatan mitos berlebihan yang berusaha menempatkannya di luar dunia politik dan perjuangan material sehari-hari. Namun, secara paradoks, olahraga seringkali – terkadang sinis, terkadang sentimental – menjadi mainan aparat politik.

Sosiologi kritis adalah korektif penting untuk kecenderungan ini, skeptisisme terorganisirnya terus-menerus mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang meresahkan tentang siapa yang menang dan siapa yang kalah – dan itu tidak hanya berarti di bidang olahraga.

Oleh karena itu, sosiologi harus didedikasikan sebagian untuk menyelamatkan olahraga dari dirinya sendiri. Ini tidak berarti bahwa sosiolog selalu memiliki jawaban yang benar, tetapi mereka dapat mengungkap beberapa pretensi dan mistifikasi olahraga yang paling mengerikan.

Dalam tugas ini mereka perlu terlibat tidak hanya dengan olahragawan dan organisasi, tetapi juga pemerintah, perusahaan, penggemar, dan warga negara pada umumnya. Sosiolog dapat membawa penjelasan teoritis dan penelitian empiris yang mencakup ruang (dari global ke transnasional ke nasional ke lokal), waktu (dari pra-modern ke modern ke postmodern) dan lokasi sosial (dari perapian domestik ke lembaga besar, dari kelompok utama kepada massa).

Manfaat Sosiologi Olahraga

Sosiologi olahraga memiliki beberapa manfaat, diantaranya yaitu:

  1. Untuk mengkaji secara kritis peran, fungsi dan makna olahraga dalam kehidupan masyarakat dan masyarakat yang mereka bentuk
  2. Untuk menggambarkan dan menjelaskan kemunculan dan penyebaran olahraga dari waktu ke waktu dan di berbagai masyarakat
  3. Untuk mengidentifikasi proses sosialisasi ke dalam, melalui, dan keluar dari olahraga modern
  4. Untuk menyelidiki nilai-nilai dan norma budaya dan subkultur dominan, muncul dan sisa dalam olahraga
  5. Untuk mengeksplorasi bagaimana pelaksanaan kekuasaan dan sifat masyarakat yang bertingkat menempatkan batasan dan kemungkinan pada keterlibatan dan kesuksesan orang dalam olahraga sebagai pemain, pejabat, penonton, pekerja atau konsumen
  6. Untuk memeriksa cara olahraga menanggapi perubahan sosial di masyarakat yang lebih luas
  7. Untuk berkontribusi baik pada basis pengetahuan sosiologi secara lebih umum dan juga pada pembentukan kebijakan yang berupaya untuk memastikan bahwa proses olahraga global tidak terlalu memboroskan kehidupan dan sumber daya.

Contoh Kajian Sosiologi Olahraga

Contoh kajian dalam bidang sosiologi olahraga misalnya:

  1. Ketidaksetaraan jenis kelamin

Bidang studi yang luas dalam sosiologi olahraga adalah gender, termasuk ketidaksetaraan gender dan peran yang dimainkan gender dalam olahraga sepanjang sejarah. Misalnya, pada tahun 1800-an, partisipasi wanita dalam olahraga tidak dianjurkan atau dilarang.

Baru pada tahun 1850 pendidikan jasmani untuk wanita diperkenalkan di perguruan tinggi. Pada tahun 1930-an, bola basket, atletik, dan softball dianggap terlalu maskulin untuk wanita yang pantas. Bahkan hingga 1970, wanita dilarang berlari maraton di Olimpiade. Larangan tersebut tidak dicabut hingga tahun 1980-an.

Pelari wanita bahkan dilarang berkompetisi dalam perlombaan maraton reguler. Ketika Roberta Gibb mengirimkan entri untuk maraton Boston 1966, itu dikembalikan kepadanya dengan catatan yang mengatakan bahwa wanita secara fisik tidak mampu berlari jarak.

Jadi dia bersembunyi di balik semak di garis start dan menyelinap ke lapangan begitu balapan sedang berlangsung. Dia dipuji oleh media atas penyelesaiannya yang mengesankan pada 3 :21 :25.

  1. Identitas Gender

Saat ini, partisipasi wanita dalam olahraga mendekati pria, meskipun perbedaan masih ada. Olahraga memperkuat peran khusus gender yang dimulai pada usia muda. Misalnya, sekolah tidak mempunyai program yang diperuntukkan bagi anak perempuan di sepak bola, gulat, dan tinju.

Dan hanya sedikit pria yang mendaftar untuk program tari. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa partisipasi dalam olahraga “maskulin” menimbulkan konflik identitas gender bagi perempuan sedangkan partisipasi dalam olahraga “feminin” menciptakan konflik identitas gender bagi laki-laki.

Masalahnya bertambah jika berhadapan dengan atlet transgender atau netral gender. Mungkin kasus yang paling terkenal adalah Caitlyn Jenner. Dalam sebuah wawancara dengan majalah “Vanity Fair” tentang transisinya, berbagi bagaimana bahkan ketika dia mencapai kejayaan Olimpiade sebagai Bruce Jenner, dia merasa bingung tentang jenis kelaminnya dan peran yang dimainkannya dalam kesuksesan atletiknya.

  1. Bias yang Diungkap Media

Mereka yang mempelajari sosiologi olahraga juga mengawasi peran berbagai media dalam mengungkap bias. Misalnya, tayangan olahraga tertentu pasti berbeda-beda menurut gender. Pria biasanya menonton bola basket, sepak bola, hoki, bisbol, gulat profesional, dan tinju.

Wanita, di sisi lain, cenderung mendengarkan liputan senam, seluncur indah, ski, dan menyelam. Olahraga pria juga lebih sering dibahas daripada olahraga wanita, baik di media cetak maupun di televisi.

Nah, itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian sosiologi olahraga menurut para ahli, ruang lingkup, tujuan, manfaat, dan contoh kajiannya. Semoga menambah pengetahuan bagi segenap pembaca yang membutuhkan.

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *