Pengertian Wushu, Sejarah, Teknik, Aturan Permainannya, dan Manfaatnya

Diposting pada

Pengertian Wushu

Nama seni bela diri wushu berasal dari dialek Beijing Cina, yang dibentuk dengan menggabungkan dua kata “wǔ” dan “shù”. Bentuk pertarungan dengan menggunakan tangan (hand-to-hand combat) atau yang lebih akrab dikenal dengan “kung fu” ini sangat berkembang di Cina pada abad ke-3 SM, dan dikreditkan dengan memengaruhi seni bela diri lain yang muncul di Korea, Jepang, dan Asia Tenggara.

Namun, wushu modern telah memisahkan diri dari kungfu tradisional untuk menekankan estetika dan kinerja. Salah satu divisi yang lebih terkenal dari wushu adalah tai chi, disiplin kuno dari gerakan meditasi yang dipraktikkan sebagai sistem latihan. Berlatih wushu dapat memberikan beragam manfaat untuk melestrarikan budaya hidup sehat, oleh sebab itu harus dilakukan dengan teknik yang benar.

Wushu

“Wushu” adalah istilah Cina untuk “seni bela diri” (“Wu” = militer atau bela diri,”Shu” = seni). Pada zaman kontemporer, Wushu telah menjadi arti olahraga internasional melalui Federasi Wushu Internasional (IWUF), yang menyelenggarakan Kejuaraan Wushu Dunia setiap dua tahun. Kejuaraan Dunia pertama diadakan pada tahun 1991 di Beijing.

Jika seseorang menggunakan terjemahan wushu yang lebih literal sebagai istilah yang menggambarkan seni bela diri Cina, maka sejarahnya luas dan agak menyimpan misteri. Secara umum, seni bela diri di China telah ada sejak ribuan tahun dan dirumuskan untuk alasan yang sama, yaitu hampir di mana-mana digunakan untuk membantu dalam berburu dan melindungi terhadap musuh.

Salah satu formalisasi awal seni tampaknya terjadi di bawah Kaisar Huangdi, yang naik takhta pada tahun 2698 SM. Secara khusus, jenis gulat diajarkan kepada pasukan pada waktu itu yang melibatkan penggunaan helm bertanduk. Ini disebut Horn Butting atau Jiao Di. Dari sana, dasar-dasar sejarah seni bela diri Tiongkok dapat ditemukan dalam panduan sejarah dan gaya kung fu.

Pengertian Wushu

Wushu adalah bentuk seni bela diri kontemporer dari Cina yang memadukan unsur kinerja dan aplikasi bela diri. Pelatihan Wushu menekankan kecepatan, kekuatan, dan gerakan alami yang santai. Praktisi wushu harus menggabungkan fleksibilitas dengan kekuatan, kecepatan dengan teknik tanpa cacat, niat yang kuat dengan eksekusi yang tidak sulit.

Wushu memiliki lima elemen, yaitu:

  1. Air

Untuk melambangkan kehidupan dan kelembutan, sebab air memberi makan tumbuhan dan bentuk air sendiri yang selalu menyesuaikan diri dengan tempat atau wadahnya.

  1. Kayu

Untuk melambangkan tulang dan otot, sebagai energi dari kehidupan yang apabila terkena api akan mengakibatkan terbentuknya panas sebagai tenaga (otot).

  1. Api

Untuk melambangkan kekuatan dan ketangkasan, memberikan nutrisi dari hasil pembakaran yang membuat pembaharuan dalam kemajuan.

  1. Bumi

Untuk melambangkan pertahanan, memberikan tempat bagi berbagai unsur untuk berkembang.

  1. Logam

Untuk melambangkan penggunaan senjata, mengkombinasikan beragam unsur yang bermanfaat untuk menguasai senjata-senjata yang sangat penting dalam wushu.

Hubungan unsur-unsur tersebut dalam wushu bisa digambarkan sebagai berikut:

  1. Air mendinginkan api
  2. Api menempah logam
  3. Logam memotong kayu
  4. Kayu tumbuh dari bumi
  5. Bumi mengontrol air

Jadi bisa dikatakan bahwa semua unsur ini saling berhubungan satu sama lain.

Pengertian Wushu Menurut Para Ahli

Adapun definisi wushu menurut para ahli, antara lain:

Urban Dictionary

Pengertian wushu adalah klasifikasi besar seni bela diri Cina yang menunjukkan fleksibilitas, kelincahan, dan keterampilan.

Sejarah Wushu

Wushu berasal dari Cina lebih dari 4.000 tahun yang lalu. Wushu sangat dihormati dan kaya akan konten serta beragam dalam bentuknya. Dalam proses perkembangannya yang sudah lama, wushu telah disebut sebagai “seni bela diri”, “guoshu”, “gongfu” dan “kung-fu”.

Asal usul wushu dapat ditelusuri kembali ke aktivitas awal leluhur orang-orang Cina yang berjuang keras untuk bertahan hidup. Selama zaman persenjataan yang berkepanjangan, wushu dipekerjakan oleh tentara untuk menaklukkan musuh, dipraktikkan oleh orang-orang biasa sebagai berarti untuk pertahanan diri dan pelatihan fisik, serta untuk kehidupan yang menyenangkan.

Selama proses peningkatan dan pengembangan bertahap di zaman modern, wushu pada dasarnya dipisahkan dari keterampilan militer. Dengan serangan dan pertahanan sebagai gerakan dasarnya dan budaya tradisional Cina sebagai latar belakangnya, wushu telah menjadi kegiatan olahraga internasional, yang mencakup disiplin taolu dan sanda modern, serta wushu tradisional.

Wushu telah lama menjadi cabang studi formal dalam seni pertunjukan Cina. Ini sebagai olahraga nasional paling populer di negara lebih dari 1,2 miliar orang, dipraktikkan oleh tua dan muda. Wushu modern atau olah raga sedang berusaha menemukan tempat yang selayaknya di arena olimpiade melalui upaya Federasi Wushu Internasional.

Tujuan Wushu

Semua seni bela diri ada untuk satu tujuan, yaitu untuk melestarikan kehidupan. Entah itu kehidupan kita sendiri, atau kehidupan keluarga kita atau kehidupan orang yang kita cintai. Sedangkan dalam kaitannya dengan kompetisi, wushu dimainkan dalam jangka waktu tertentu di hadapan tim juri dan wasit.

Para juri mengamati kinerja pemain sepanjang waktu. Mereka menetapkan skor untuk individu atau tim berdasarkan waktu yang diambil, kesalahan yang dilakukan, kelancaran gerakan, sinkronisasi dan koordinasi di antara peserta dalam hal tim, menjaga keseimbangan yang baik, mengikuti atau melanggar aturan, dan pengukuran penandaan penting lainnya.

Ini dilakukan baik secara individu sebagai pemain atau sebagai tim pemain. Pemain atau tim yang mencetak skor tertinggi dinyatakan sebagai pemenang.

Teknik Wushu

Pelatihan wushu bisa dibagi menjadi dua jurus, yaitu kigong atau ilmu ketahanan fisik dan waigong atau ilmu pernapasan. Untuk mempelajari waigong biasanya dilengkapi dengan latihan gerak dasar yang menyerupai senam, yaitu berupa gerakan standar yang dilakukan di dalam senam, sehingga mudah untuk dilakukan.

Terdapat tujuh macam jurus standarisasi internasional (Wu Shu Jing Sai Tao Lu) yang dipertandingkan dalam kejuaraan internasional, yaitu:

  1. Tinju utara (Chang Quan/Long fist)
  2. Tinju selatan (Nan Quan/Southhem fist)
  3. Lurus golok (Dao Su/Broadsword Play)
  4. Jurus Pedang (Uian Su/Sword Play)
  5. Jurus Toya (Gun Su/Staff Play)
  6. Jurus Tombak (Qiang Su/Spear Play)
  7. Lurus Tai Chi (Tai Chi Quan/Shadow Boxing)

Dalam wushu terdapat beberapa gerakan yang perlu kita ketahui, antara lain:

  1. Ma Bu (Posisi Kuda-Kuda)

Ma bu merupakan gerakan yang memungkinkan keseimbangan dan kekuatan yang bisa dikembangan menjadi gerakan yang lebih rumit. Gerakan yang satu ini dilakukan dengan cara berdiri sambil melebarkan kaki, sedikit lebih lebar daripada pundak. Lutut ditekuk sehingga berada pada posisi seperti nyaris duduk di atas kuda. Pastikan tubuh bagian atas tegak tapi tidak kaku. 

  1. Gong Bu (Posisi Menunduk)

Dalam melakukan gerakan ini, caranya adalah berdiri dengan posisi lunge, yaitu satu kaki berada di depan kaki lainnya dalam satu garis lurus. Putar telapak kaki ke arah berlawanan, dengan jari kaki mengarah ke sisi lainnya. Kita harus memastikan bahwa kedua tumit berada tepat di tanah. Badan ditundukkan hingga 90 derajat, dan kaki yang berada di bagian belakang diluruskan. Badan tegak dan pandangan lurus ke depan. 

  1. Ce Chuai Tui (Tendangan Samping)

Dalam melakukan gerakan ini, caranya adalah berdiri tegak dengan tangan berada sejajar pinggang dan pergelangan tangan menghadap ke langit-langit. Jari-jari dikepalkan dan siku dempetkan ke dekat badan. Satu kaki ditempakan sedikit berada di atas kaki yang lainnya, dan sedikit ditekuk untuk memberikan persiapan.

Tendangakan kaki yang lebih tinggi dari kaki lainya (setinggi-tingginya) dengan sekuat tenaga. Jangan lupa untuk mengontrol gerakan kita dengan cara mengangkat lutut sejajar paha, dan menendangkan bagian bawah kaki dalam gerakan lurus.

  1. Tan Tui (Tendangan Tajam)

Dalam melakukan gerakan ini, caranya adalah sambil berdiri tegak, panjangkan lengan sebelah kanan di depan dadan sembari menekuk bagian pergelangan tangan, sehingga jari-jari menghadap ke langit-langit. Jari-jari tangan kiri dikepalkan dengan pergelangan tangan menghadap langit-langit, kemudian letakkan di samping pinggang. Melankahlah dengan kaki kiri sambil menendangkan kaki kanan sejajar pinggang.

Aturan Permainan Wushu

Wushu bisa dibedakan menjadi dua jenis utama, yaitu Sanshou dan Taolu, yang masing-masing memiliki tersendiri dan ada pula peraturan yang berlaku untuk keduanya, yaitu sebagai berikut:

Aturan Umum untuk Sanshou dan Taolu

Peraturan umum untuk pemain Sanshou dan Taolu, diantaranya yaitu:

  1. Peserta harus bersaing sesuai dengan kategori berat badan mereka. Oleh sebab itu, mereka harus berpartisipasi dalam sesi penimbangan wajib yang diadakan sebelum kompetisi. Untuk memperoleh hasil penimbangan yang adil dari setiap peserta, mereka harus menimbang dengan mengenakan pakaian dalam yang sangat ringan. Juga, apabila pesaing lebih berat, dia diberikan waktu untuk mencapai bobot yang dibutuhkan.
  2. Terdapat rutinitas koreografi wajib dan individual yang harus ditunjukkan peserta di depan panel juri.
  3. Para peserta mulai tampil hanya saat dipanggil.
  4. Peserta harus tampil dengan seragam yang sesuai.

 Aturan untuk Sanshou

Peraturan untuk sanshou, diantaranya yaitu:

  1. Satu kali pertandingan tiga putaran dengan durasi waktu 2 menit, dengan istirahat 1 menit setelah setiap putaran.
  2. Para peserta harus patuh terhadap aturan serangan dan pertahanan gaya Wushu. Mereka tidak diperbolehkan menyerang lawan mereka menggunakan kepala, siku, atau lutut.
  3. Memukul kepala lawan jika dia sudah jatuh adalah illegal.
  4. Menyerang lawan di bagian belakang kepala, leher, dan selangkangan adalah illegal.
  5. Dilarang menyerang lawan sebelum atau setelah panggilan yang menandakan awal dan akhir dari setiap pertarungan.

 Aturan untuk Taolu

Peraturan untuk taolu, diantaranya yaitu:

  1. Ada koreografi khusus atau rutin wajib untuk tampilan kinerja.
  2. Durasi setiap kinerja bisa bervariasi tergantung pada jenis acara, yaitu sekitar 50 detik hingga 6 menit.
  3. Peserta harus menyelesaikan kinerja mereka termasuk memberi hormat pertama sebelum waktu yang ditentukan.
  4. Apabila peserta membutuhkan musik di latar belakang, manajemen acara memutar musik yang direkam, tapi music tersebut tidak boleh berisi lirik, kata-kata, atau isyarat tindakan apa pun.

Manfaat Wushu

Pelatihan wushu menawarkan banyak manfaat kesehatan dan kebugaran jasmani bagi para praktisinya, antara lain:

  1. Kekuatan

Banyaknya posisi wushu membangun berguna untuk kekuatan otot kaki dan inti (perut & punggung bawah) dan perlunya memegang pose sementara latihan membangun otot stabil yang kuat. Seorang praktisi Wushu yang berlatih seni secara teratur, tanpa program latihan tambahan lainnya dapat mengembangkan tampilan otot ramping yang mirip dengan penari.

  1. Fleksibilitas

Latihan Wushu membangun seluruh kelenturan termasuk paha belakang, otot betis, pinggul, dada, punggung, lengan, dan bahu hanyalah beberapa bagian tubuh yang diregangkan secara teratur, bahkan pergelangan tangan dan pergelangan kaki mendapatkan peregangan yang baik.

  1. Keseimbangan

Aspek yang sangat penting dari wushu adalah keseimbangan, yang bisa dikembangkan baik melalui latihan berdiri dengan satu kaki maupun belajar bagaimana menemukan pusat diri kita, sehingga ketika melakukan gerakan berjalan cepat,  kita tidak kehilangan keseimbangan.

  1. Kordinasi

Koordinasi tangan dan mata adalah keterampilan yang penting, yang kebanyakan dari kita belajar dengan berbagai tingkat keberhasilan di masa kanak-kanak. Untuk anak-anak, khususnya, ini adalah salah satu manfaat terbesar dengan mengikuti latihan wushu, tetapi bahkan orang dewasa dapat mengambil manfaat dari latihan wushu juga kaitannya untuk meningkatkan koordinasi tangan dan mata.

  1. Daya Tahan

Stamina lebih dari cukup kuat untuk berolahraga untuk waktu yang lama juga menunjukkan pikiran yang kuat yang mampu menahan tekanan ekstrem tanpa tertekuk. Di wushu, perlahan dan pasti menuntut lebih banyak dari diri kita sendiri ketika tubuh dan pikiran kita menyesuaikan diri dengan latihan.

Itulah tadi penjelasan dan pengulasan lengkap yang bisa kami uraikan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian wushu menurut para ahli, sejarah, tujuan, teknik, aturan dalam permainannya, dan manfaatnya dalam berbagai bidang. Semoga memberikan wawasan juga pengetahuan. Trimakasih,

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *