Pengertian Latihan Beban, Prinsip, Tujuan, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Latihan Beban

Latihan beban adalah jenis latihan kekuatan yang umum untuk mengembangkan kekuatan dan ukuran otot rangka.  Ini menggunakan gaya gravitasi dalam bentuk bar berbobot, dumbel atau tumpukan berat untuk menentang gaya yang dihasilkan oleh otot melalui kontraksi konsentris atau eksentrik. Latihan beban bisa dilakukan dengan menggunakan bermacam-macam peralatan khusus untuk menargetkan kelompok otot tertentu dan jenis gerakan.

Prinsip dasar latihan beban pada dasarnya identik dengan latihan kekuatan, dan melibatkan manipulasi jumlah pengulangan (repetisi), set, tempo, jenis latihan, dan berat yang dipindahkan untuk menyebabkan peningkatan kekuatan, daya tahan, dan ukuran yang diinginkan. Selain prinsip dasar latihan kekuatan, pertimbangan lebih lanjut yang ditambahkan oleh latihan beban adalah peralatan yang digunakan.

Latihan Beban

Latihan beban adalah jenis latihan kekuatan yang menggunakan beban untuk menahan. Latihan beban memberikan tekanan pada otot yang menyebabkan mereka beradaptasi dan menjadi lebih kuat, mirip dengan cara pengkondisian aerobik untuk memperkuat jantung kita.

Latihan beban yang efektif tergantung pada teknik yang tepat, sebab teknik latihan beban yang salah dapat menyebabkan keseleo, ketegangan, patah tulang, atau cedera menyakitkan lainnya yang menghambat upaya latihan beban kita.

Jenis peralatan yang digunakan dalam latihan beban termasuk barbel, dumbel, kettlebell, katrol dan tumpukan dalam bentuk alat berat, dan berat tubuh sendiri dalam hal chin-up dan push-up. Berbagai jenis bobot akan memberikan berbagai jenis resistensi, dan seringkali bobot absolut yang sama dapat memiliki bobot relatif yang berbeda tergantung pada jenis peralatan yang digunakan.

Misalnya, mengangkat 10 kilogram menggunakan dumbel kadang-kadang membutuhkan lebih banyak kekuatan daripada memindahkan 10 kilogram pada tumpukan berat jika pengaturan katrol tertentu digunakan.

Dalam kasus lain, tumpukan berat mungkin memerlukan lebih banyak kekuatan daripada bobot halter yang setara karena torsi tambahan atau hambatan dalam mesin. Selain itu, meskipun mereka mungkin menampilkan tumpukan berat yang sama, mesin yang berbeda mungkin lebih berat atau lebih ringan tergantung pada jumlah katrol dan pengaturannya.

Pengertian Latihan Beban

Latihan beban dapat didefinisikan sebagai jenis olahraga umum yang berguna untuk mengembangkan kekuatan dengan menggunakan gaya berat gravitasi, yang dilakukan dengan cara menentang gaya yang dihasilkan oleh otot melalui kontraksi konsentris atau eksentrik.

Terdapat beberapa kombinasi faktor penting dalam mempertimbangkan dosis latihan beban yang dijadikan sebagai dasar keberhasilan latihan beban. Faktor-faktor tersebut dinamakan “FITT”, yaitu:

  1. Frekuensi Latihan (Frequency of training)
  2. Intensitas Latihan (Intensity of training)
  3. Durasi Latihan (Time spent)
  4. Tipe Latihan (Type of exercise)

Pengertian Latihan Beban Menurut Para Ahli

Adapun definsi latihan beban menurut para ahli, antara lain:

Harsono (1988)

Latihan beban dapat didefinisikan sebagai latihan-latihan yang sistematis dimana beban hanya digunakan sebagai alat untuk menambah tahanan terhadap kontraksi otot untuk mencapai  berbagai tujuan tertentu, seperti meningkatkan dan menjaga kondisi fisik, kesehatan, kekuatan atau prestasi dalam suatu cabang dalam makna olahraga tertentu.

Thomas R. (2000)

Latihan beban dapat didefinisikan sebagai aktivitas olahraga menggunakan barbell, dumbell, peralatan mekanis, dan lain sebagainya dengan tujuan untuk meningkatkan kesehatan dan memperbaiki penampilan fisik

Suharjana (2007)

Latihan beban dapat didefinisikan sebagai latihan yang dilakukan secara sistematis dengan menggunakan beban sebagai alat untuk menambah kekuatan otot guna memperbaiki kondisi fisik atlet, mencegah terjadinya cedera atau untuk tujuan dalam melestarikan budaya hidup sehat.

Prinsip Latihan Beban

Latihan beban menawarkan manfaat kesehatan yang penting jika dilakukan dengan benar. Tapi itu bisa menyebabkan cedera, seperti keseleo, tegang dan patah, jika tidak dilakukan dengan benar.  Untuk hasil terbaik, perhatikan prinsip-prinsip dasar dalam latihan beban:

  1. Pelajari teknik yang tepat

Apabila kita baru mengenal latihan beban, kita perlu berlatih dengan pelatih atau spesialis kebugaran jasmani lainnya untuk mempelajari bentuk dan teknik yang benar. Bahkan atlet berpengalaman pun perlu terus berlatih dengan teknik yang benar dari waktu ke waktu.

  1. Melakukan pemanasan

Otot yang dingin lebih rentan terhadap cedera daripada otot yang hangat. Pemanasan bisa dilakukan misalnya dengan cara berjalan cepat atau aktivitas aerobik lainnya selama lima atau 10 menit sebelum mengangkat beban.

  1. Lakukan satu set repetisi/pengulangan

Teori tentang cara terbaik untuk mendekati latihan beban secara penuh, termasuk pengulangan yang tak terhitung jumlahnya dan berjam-jam di gym. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa satu set latihan dengan berat yang melelahkan otot setelah sekitar 12 hingga 15 repetisi dapat membangun otot secara efisien pada kebanyakan orang dan dapat sama efektifnya dengan tiga set latihan yang sama.

  1. Gunakan berat beban yang tepat

Berat beban yang tepat untuk diangkat yaitu beban yang cukup berat untuk melelahkan otot kita setelah sekitar 12 hingga 15 kali pengulangan. Bahkan, kita seharusnya hampir tidak bisa menyelesaikan pengulangan terakhir.

  1. Mulai dengan perlahan

Jika kita seorang pemula, kita mungkin dapat mengangkat hanya beberapa kilogram. Tidak apa-apa. Setelah otot, tendon, dan ligamen kita erbiasa dengan latihan beban, kita mungkin akan terkejut melihat seberapa cepat kita berkembang. Setelah kita dapat dengan mudah melakukan 12 hingga 15 repetisi atau lebih dengan berat tertentu, secara bertahap tingkatkan beratnya.

  1. Luangkan waktu untuk istirahat

Untuk memberi waktu otot kita pulih, kita harus beristirahat satu hari penuh di antara latihan setiap kelompok otot tertentu. Kita dapat memilih untuk melatih kelompok otot utama pada satu sesi dua atau tiga kali seminggu, atau merencanakan sesi harian untuk kelompok otot tertentu. Sebagai contoh, pada hari Senin kita melatih lengan dan bahu kita, pada hari Selasa kita melatih bagian kaki, dan sebagainya.

Tujuan Latihan Beban

Tujuan melakukan latihan beban diantaranya yaitu:

  1. Hipertropi (pembesaran otot)
  2. Peningkatan kekuatan
  3. Penurunan berat badan
  4. Peningkatan berat badan
  5. Peningkatan power
  6. Kebugaran dan kesehatan
  7. Rehabilitasi

Manfaat Latihan Beban

Manfaat yang bisa diperoleh dengan melakukan latihan beban, diantaranya yaitu:

  1. Bukan hanya latihan kekuatan yang meningkatkan kapasitas kerja fisik kita, tapi latihan beban juga dapat meningkatkan kemampuan kita untuk melakukan aktivitas kehidupan sehari-hari. Kita akan dapat bekerja lebih keras dan lebih lama dengan kegiatan latihan beban yang tepat.
  2. Latihan beban dapat meningkatkan kepadatan tulang. Salah satu cara terbaik untuk mengendalikan hilangnya kepadatan tulang seiring bertambahnya usia adalah dengan menambahkan latihan beban ke dalam rencana latihan kita.
  3. Latihan beban dapat meningkatkan massa tubuh bebas lemak dengan penurunan sarkopenia. Massa otot akan semakin berkurang seiring bertambahnya usia. Apabila kita tidak menambah latihan kekuatan pada rutinitas kita, akibatnya adalah kita bisa menjadi gemuk.
  4. Latihan beban dapat meningkatkan kekuatan jaringan ikat, otot, dan tendon. Ini mengarah pada peningkatan kinerja motor dan penurunan risiko cedera.

Contoh Latihan Beban

Berikut ini macam-macam latihan beban yang dikelompokkan berdasarkan impact-nya, yaitu High impact, artinya ketika berolahraga, kaki kita hampir tidak menyentuh tanah atau hanya menyentuh tanah dalam sekejap saja. Sebaliknya, low impact, artinya ketika berolahraga satu atau kedua kaki kitamemijak tanah dengan cukup mapan.

Contoh masing-masing latiahn beban tersebut, yaitu:

Latihan high impact

Misalnya:

  1. Jalan cepat
  2. Jogging
  3. Lari
  4. Lompat tali
  5. Mendaki gunung
  6. Naik tangga

Latihan low impact

Misalnya:

  1. Jalan kaki (di luar atau di treadmill)
  2. Jalan dengan alat elliptical trainer
  3. Menari (misalnya poco-poco atau salsa)
  4. Yoga
  5. Tai chi
  6. Pilates

Apabila ditinjau dari peralatan yang digunakan, macam-macam latihan beban, misalnya:

  1. Latihan dumbel (halter)

Latihan dumbel merupakan latihan beban yang sangat populer yang dilakukan dengan menggunakan sepasang halter yang bisa kita temukan di pusat kebugaran komersial dan yang cukup terjangkau untuk dibeli sebagai bagian dari pengaturan home gym kita sendiri.

  1. Latihan Bola

Latihan bola telah menunjukkan peningkatan dramatis dalam penggunaannya selama 10-15 tahun terakhir. Ini adalah latihan beban yang dilakukan menggunakan bola latihan (juga disebut bola kebugaran atau bola swis). Diciptakan di Italia pada tahun 60-an, yang pertama kali digunakan di Swiss sebelum diperkenalkan di Amerika pada tahun 80-an.

  1. Latihan Barbel

Latihan Barbel nisa dikatakan sebagai bahan pokok dalam latihan beban dan membutuhkan penggunaan bar tempat kita meletakkan berbagai pelat berat berbeda di kedua ujungnya. Kita akan menemukan barbel di gym komersial apa pun, tetapi mereka juga sangat populer di gym rumahan.

  1. Latihan bowflex

Latihan bowflex adalah latihan latihan beban yang menggunakan mesin all-in-one yang dibangun oleh perusahaan Nautilus Inc. Selama bertahun-tahun, pembuat bowflex telah memperkenalkan beberapa model berbeda tetapi ide dasarnya tetap ada di dalamnya dengan hanya menggunakan satu mesin kita dapat melakukan banyak latihan berbeda.

Itulah tadi penjelasan dan ulasan yang bisa kami berikan kepada pembaca terkait dengan materi pengertian latihan beban menurut para ahli, prinsip, tujuan, manfaat, dan contohnya dalam berbagai bidang. Semoga memberikan wawasan atas pengetahuan. Trimakasih,

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *