Pengertian Lari Marathon, Sejarah, Tujuan, Teknik, dan Aturan Permaiannya

Diposting pada

Pengertian Lari Marathon

Maraton merupakan perlombaan lari jarak jauh dengan jarak resmi yaitu sekitar 42,195 km. Momen perlombaan lari marathon dilembagakan untuk memperingati pelarian prajurit Yunani Pheidippides, seorang utusan dari Pertempuran Marathon ke Athena, yang melaporkan kemenangan itu. Maraton dapat diselesaikan dengan berlari atau dengan strategi lari/jalan.

Ada juga divisi lomba lari marathon bagi penyandang disabilitas dengan menggunakan kursi roda. Maraton adalah salah satu acara Olimpiade modern asli pada tahun 1896, meskipun jaraknya tidak menjadi standar sampai tahun 1921. Lebih dari 800 maraton diadakan di seluruh dunia setiap tahun, dengan sebagian besar pesaing menjadi atlet rekreasi, karena maraton yang lebih besar dapat memiliki puluhan ribu peserta.

Lari Marathon

Maraton merupakan ajang lari jarak jauh yang bisa dilakukan di jalan raya (onroad) maupun luar jalan raya (offroad) atau di alam. Perlombaan lari marathon telah dilaksanakan dalam berbagai ajang dalam arti olahraga baik pada level nasional maupun internasional, yang semakin digemari oleh masyarakat dunia termasuk di Indonesia.

Pengertian Lari Marathon

Lari marathon dapat didefinisikan sebagai salah satu cabang atletik lari yang mempunyai jarak tempuh yang cukup jauh, yaitu kurang lebih  42,195 kilometer (sekitar 26 mil 385 yard). Lari marathon termasuk cabang atletik yang sangat popular, tidak seperti pertandingan atletik lainnya,  sebab  lomba lari yang satu ini bisa dilombakan  dengan jumlah peserta banyak, bahkan sangat banyak, bisa sampai ribuan.

Pengertian Lari Marathon Menurut Para Ahli

Adapun definisi lari marathon menurut para ahli, antara lain:

  1. Cambridge Dictionary, Lari marathon adalah perlombaan lari sedikit lebih dari 26 mil (42,195 kilometer).
  2. Collins Dictionary, Definisi lari marathon adalah perlombaan di mana orang berlari dengan jarak 26 mil, yaitu sekitar 42 km.

Sejarah Lari Marathon

Sebagian besar pelari marathon akrab dengan kisah legendaris yang terkenal ini: Marathon pertama terjadi ketika prajurit Pheidippides berlari dari dekat Marathon, Yunani, ke Athena pada 490 SM.

Dia berlari sekitar 25 mil untuk mengumumkan kekalahan orang Persia kepada warga Athena. Dia menyampaikan pesan, dan kemudian meninggal tepat setelah itu. Kisah ini sebenarnya dimulai beberapa hari sebelumnya.

Ketika orang-orang Persia tiba di Marathon, Pheidippides dikirim ke Sparta untuk meminta bantuan. Dia berlari sekitar 150 mil dalam dua hari. Kemudian dia berlari 25 mil dari medan perang ke Athena, kemungkinan besar dengan baju besi yang berat. Penyebab ini lebih tepat dalam menjelaskan kematiannya.

Sekarang setiap bulan September sebuah Spartathlon berlangsung di Yunani untuk memperingati perjalanan Pheidippides. Marathon jarak ultra ini mencakup 246 kilometer (hampir 153 mil) dari Athena ke Sparta, dengan batas waktu 36 jam. Terlepas dari permulaannya yang tragis, marathon tetap hidup, dan perlombaan perdananya terjadi pada Pertandingan Olimpiade 1896 di Athena.

Pierre de Coubertin, pendiri Komite Olimpiade Internasional, menyelenggarakan kursus balap dari Marathon Bridge ke Olympic Stadium, jarak yang mencakup 24,85 mil. Dari 25 peserta, hanya sembilan pelari yang berhasil mencapai garis finish. Pemenangnya, Spiridon Louis, memenangkan lomba dalam waktu 2:58.

Tujuan Lari Marathon

Tujuan utama dalam pertandingan lari marathon tentunya untuk memenangkan pertandingan dengan cara mencapai garis finish paling cepat (lebih dulu). Berikut ini beberapa manfaat lari marathon bagi kesehatan fisik maupun mental kita. Berikut penjelasannya:

Kesehatan Fisik

Pelatihan untuk marathon memiliki banyak manfaat untuk menjadi rutinitas dalam budaya hidup sehat, khususnya fisik bagi tubuh, diantaranya yaitu:

  1. Meningkatkan kesehatan tubuh secara keseluruhan

Berlari secara teratur memperkuat jantung dengan cara meningkatkan VO2 max kita (kapasitas aerobik) dan juga membantu menjaga tekanan darah dan kolesterol pada tingkat yang sehat. Ini juga meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan kekuatan otot.

Melakukan lari jarak jauh dalam rutinitas kita mengajarkan tubuh kita untuk menyimpan lebih banyak glikogen untuk memerangi menabrak dinding setelah beberapa mil. Selain itu, lari yang lebih lama mendorong tubuh kita untuk memperkuat serat berkedut cepat pada otot untuk melawan kelelahan dan membangun kekuatan dan kekuatan.

  1. Tidur lebih nyenyak

Pelatihan marathon bisa melelahkan dan tubuh kita akan memperbaiki dirinya sendiri saat kita beristirahat, sehingga kita pasti akan menemukan diri kita tidur lebih awal dan tidur jauh lebih nyenyak.

  1. Bentuk tubuh yang lebih baik

Pelatihan maraton menantang bahkan atlet yang paling tangguh. Jika kita tidak dalam kondisi yang baik atau dalam kondisi terbaik dalam hidup kita pada saat mencapai garis awal, pelatihan kita mungkin kurang.

Kesehatan Pikiran

Lari marathon memainkan peran besar dalam membantu kita mengasah ketangguhan mental a dan mengembangkan sistem koping untuk menghadapi berlari, hari demi hari, mil demi mil, dalam beberapa kondisi yang sangat sulit. Melakukan marathon juga akan membantu kita menuai manfaat berikut:

  1. Ini mengurangi stress

Penelitian menunjukkan bahwa berlari di saat-saat stres membantu kita menangani tantangan hidup dengan lebih baik dengan meningkatkan ketahanan mental.

  1. Pengalaman akan mengubah kita

Ada sebuah pepatah yang berbunyi “Orang yang memulai marahton bukanlah orang yang sama yang saat menyelesaikan marathon”.

Kita pasti akan menjadi orang yang berbeda di garis finish karena kita akan selamanya tahu bahwa kita memiliki kekuatan mental dan fisik untuk bertahan, bahkan pada saat-saat ketika kita berpikir Anda tidak bisa dan tidak akan berhasil.

  1. Termotivasi untuk tetap berlari

Kita tidak bisa lolos dengan tidak berlatih ketika datang ke marathon, inilah yang akan memotivasi kita untuk latihan. Pada hari-hari ketika motivasi kita berkurang, kita akan memikirkan bagaimana perasaan kita jika kita dilatih, tidak dapat menyelesaikan, atau harus membatalkan dan tetap menemukan latihan kekuatan.

Teknik Lari Marathon

Terdapat beberapa teknik yang harus diketahui dan dikuasai oleh setiap pelari, sebab saat menggunakan teknik yang benar, pasti akan lebih memungkinkan bagi seorang pelari untuk mampu menempuh jarak yang sudah ditentukan dan bahkan bisa memenangkan perlombaan tersebut. Teknik-teknik tersebut antara lain:

  1. Teknik Start

Dalam berlari, tentunya kita tidak asal langsung lari begitu saja, sebab untuk memulainya ada teknik tersendiri yang dinamakan teknik awalan atau teknik teknik start. Ini perlu untuk diketahui dan dipelajari sekaligus dilatih agar dalam pertandingan dapat melakukannya dengan benar.

  1. Teknik Berlari

Teknik ini berkaitan dengan psotur postur tubuh yang benar bagi seorang pelari ketika sedang berlari.

  1. Teknik Pernapasan

Teknik yang satu ini tak kalah penting dalam lari marathon, karena lari marathon juga mengutamakan teknik pernapasan sebab stamina pelari bisa dipertahankan dengan menerapkan metode pernapasan yang benar.

Otot seorang atlet membutuhkan oksigen, khususnya apabila sedang berlari dengan intensitas tinggi, sehingga atlet harus bisa melakukan manajemen pernapasan harus baik agar tenaganya bisa lebih efisien dan kebutuhan oksigen untuk otot dapat terpenuhi.

  1. Teknik Finish

Ada teknik start atau awalan, tentu ada teknik finish atau teknik akhiran. Ini merupakan momen saat pelari memasuki garis finish. Dalam lari marathon, kecepatan yang tinggi bukanlah satu-satunya teknik yang tepat untuk meraih garis finish.

Akan tetapi, para pelari dianjurkan untuk membusungkan dada ketika memasuki garis finish. Ketika dada hendak menyentuh pita, turunkan dada sesegera mungkin. Hanya saja, jangan pernah sekali-kali meraih garis finish dengan bantuan tangan sebab ini termasuk pelanggaran.

Selain teknik-teknik di atas terdapat tips yang mungkin perlu kita perhatikan ketika melakukan lari marathon, karena lari marathon memang termasuk olahraga berat. Meskipun demikian, bukan berarti kita tidak akan berhasil mengikuti lomba dan memenangkannya. Berikut ini beberapa tips yang bisa kita lakukan:

  1. Latihan lari
  2. Latihan pernapasan
  3. Menjaga makanan
  4. Disesuaikan dengan tubuh

Aturan Permainan Lari Marathon

Dalam pertandingan lari marathon, terdapat peraturan yang berbeda terkait lintasa yang digunakan yaitu lintasan alam dan jalan raya. Berikut penjelasannya:

Peraturan yang lintasannya alam

Peraturannya meliputi:

Jalur perlombaan

  1. Apabila jalur yang akan ditempuh pelari adalah alam terbuka atau ladang, maka harus diperhatikan dan dijaga agar tak ada lintasan yang memungkinkan atlit dapat memotong jalan.
  2. Saat membuat zona lintasan, sebaiknya harus menghindari area yang dapat membahayakan atlit seperti jurang terjal, semak belukar yang banyak bintang buas, dsb.
  3. Pasanglah tanda penunjuk arah sebagai pemandu bagi para atlit, dan di kiri dan kanan dibuatkan pembatas lintasan.
  4. Sebelum melakukan awalah atau start, jalur perlombaan harus diumumkan dahulu kepada semua peserta lomba terlebih dahulu. Hal itu bertujuan agar peserta mempunyai gambaran terkait area yang akan mereka lewati.

Jika lintasan lari marathon dibuat bentuk elips atau lingkaran, maka dianjurkan dalam satu kali putaran tidak kurang dari 2.200 meter.

Ketentuan usia peserta 

Asosiasi olahraga lari jarak jauh (IAAF) membagai perlombaan berdasarkan kategori usia, yaitu sebagai berikut:

  1. Pemula untuk usia antara 13-14 tahun.
  2. Junior III untuk rentang usia antara 15-18 tahun.
  3. Junior II untuk rentang usia antara 17-18 tahun.
  4. Junior I untuk rentang usia dibawah 20 tahun.
  5. Veteran puteri untuk usia diatas 35 tahun.
  6. Veteran putera untuk rentang usia diatas 40 tahun.

Ketentuan jarak lomba  

Jarak lomba lari marathon ditentukan sebagai berikut:

  1. Jarak 4 km diperuntukkan bagi atlit puteri junior.
  2. Jarak 8 km diperuntukkan bagi atlit putera junior.
  3. Jarak 6 km diperuntukkan bagi atlit puteri dewasa.
  4. Jarak 12 km diperuntukkan bagi atlit putera dewasa.

Ketentuan pemenang 

Ketentuan pemenang yaitu:

  1. Untuk peserta perorangan, maka atlit yang memiliki catatan waktu yang terendah akan dinobatkan sebagai pemenang.
  2. Untuk peserta beregu/ kelompok, hitungan waktu akan dijumlahkan dan pemenang akan diambil dari kelompok peserta yang memiliki pasangan waktu terendah.

Peraturan Lintasan di jalan raya

Peraturannya meliputi:

Ketentuan jarak lomba

Jarak yang telah ditetapkan dalam aturan internasional yaitu sebagai berikut:

  1. Kelas pertama, yaitu 15 km, 20 km, 21, 100 km (setengah jarak marathon)
  2. Kelas kedua, yaitu 25 km, 30 km, 42,195 km.

Apabila perlombaan dilakukan secara beregu, maka ketentuan jarak tempuhnya yaitu: pelari pertama menempuh jarak tempuh 5 km, pelari kedua menempuh jarak tempuh 10 km, begitu selanjutnya hingga yang terakhir dengan jarak tempuh 7,195 km.

Maka, itulah tadi ulasan lengkap yang bisa kami sajikan kepada segenap pembaca berkaitan dengan pengertian lari marathon menurut para ahli, sejarah, tujuan, teknik, dan aturan dalam permaiannya. Semoga memberi wawasan dan literasi mendalam. Trimakasih,

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *