Pengertian Koreografi dan Koreografer, Perbedaan, dan Contohnya

Diposting pada

Contoh Koreografi dan Koreografer

Koreografi adalah seni atau praktik merancang urutan gerakan tubuh fisik (atau penggambarannya) di mana gerak, bentuk, atau keduanya ditentukan. Koreografi juga dapat merujuk pada desain itu sendiri. Koreografi dibuat oleh seorang koreografer, yaitu orang yang menciptakan koreografi dengan mempraktikkan seni koreografi, sebuah proses yang dikenal sebagai koreografi.

Koreografi digunakan dalam berbagai bidang, termasuk balet, opera, teater musikal, pemandu sorak, sinematografi, senam, peragaan busana, seluncur es, marching band, paduan suara pertunjukan, teater, renang yang disinkronkan, produksi video game, dan seni animasi. Dalam seni pertunjukan, koreografi berlaku untuk gerakan dan bentuk manusia. Dalam tarian, koreografi juga dikenal sebagai koreografi tari atau komposisi tari.

Koreografi dan Koreografer

Koreografi adalah seni membuat tarian, pertemuan dan organisasi gerakan ke dalam tatanan dan pola. Sebagian besar karya tari teater Barat baru-baru ini diciptakan oleh koreografer tunggal, yang telah dianggap sebagai penulis dan pemilik karya mereka dengan cara yang sebanding dengan penulis, komposer, dan pelukis.

Sebagian besar tarian sosial dan hiburan, di sisi lain, adalah produk dari evolusi yang panjang, melibatkan inovasi yang dibawa oleh sekelompok orang atau individu tanpa nama ke bentuk tradisional.

Proses evolusi ini juga tipikal dari banyak koreografi non-Barat, di mana bentuk dan langkah tarian diturunkan dari satu generasi ke generasi lain dan hanya mengalami perubahan bertahap dan parsial.

Bahkan dalam budaya di mana lazim bagi penari dan master tari untuk membuat variasi mereka sendiri pada tarian yang ada, seperti di antara Hopi di timur laut Arizona, mungkin bukan hal yang tradisional atau biasa untuk menghormati seseorang sebagai pencipta tarian tertentu.

Ketika koreografer mulai membuat karya baru, atau mungkin mengolah kembali tarian tradisional, dorongan atau motivasi mereka untuk melakukannya sangat beragam. Bisa jadi tarian tertentu memiliki fungsi untuk dipenuhi, seperti menandai perayaan, memperindah opera, atau berdoa untuk hujan.

Mungkin karya tersebut tidak memiliki fungsi spesifik dan koreografer merespons rangsangan luar,  misalnya karya musik yang menyarankan struktur atau gerakan, lukisan, tema dari sastra, atau mungkin karya tertentu penari yang koreografer tertarik untuk bekerja sama.

Atau bisa juga berasal dari rangsangan dari dalam diri atau keinginan koreografer untuk mengekspresikan konsep atau emosi tertentu atau ketertarikan dengan ide koreografi tertentu. Tentu saja, rangsangan semacam itu dapat memengaruhi karya itu meskipun koreografer memproduksinya untuk tujuan tertentu.

Meskipun, seperti halnya dengan artis mana pun, jarang sekali motif dan niat koreografer dapat dianalisis dengan jelas, terutama selama proses kerja yang sebenarnya. Metode yang digunakan oleh koreografer yang berbeda untuk membuat karya mereka juga bervariasi. Beberapa bekerja erat dengan para penari dari awal, mencoba ide-ide dan mengambil saran dari para penari sendiri sebelum menyatukan semua materi.

Yang lain mulai dengan ide-ide yang jelas tentang bentuk karya dan isinya bahkan sebelum masuk ke studio. Seorang komposer dapat menulis simfoni lengkap tanpa bertemu orkestra yang akan memainkannya, notasi tari lebih banyak digunakan dalam rekaman daripada membuat tarian.

Pengertian Koreografi dan Koreografer

Berikut ini masing-masing penjelasan tentang koreografi dan koreografer:

Koreografi

Dalam tarian, koreografi adalah tindakan mendesain tarian. Koreografi juga dapat merujuk pada desain itu sendiri, yang kadang-kadang diungkapkan dengan notasi tari. Koreografi tari kadang-kadang disebut komposisi tari.

Aspek koreografi tari termasuk penggunaan komposisi kesatuan organis, artikulasi ritmik atau non-ritmik, tema dan variasi, dan pengulangan. Kesatuan organis itu sendiri bisa diartikan sebagai gagasan bahwa sesuatu terdiri dari bagian-bagian yang saling bergantung. Sebagai contoh, sebuah tubuh terdiri dari organ-organ penyusunnya, dan sebuah masyarakat terdiri dari peran-peran sosial penyusunnya.

Proses koreografi dapat menggunakan improvisasi untuk tujuan mengembangkan gagasan gerakan inovatif. Secara umum, koreografi digunakan untuk merancang tarian yang dimaksudkan untuk dilakukan sebagai tarian konser.

Seni koreografi melibatkan spesifikasi gerakan dan bentuk manusia dalam hal ruang, bentuk, waktu dan energi, biasanya dalam konteks emosional atau non-literal. Bahasa gerakan diambil dari teknik tari balet, tari kontemporer, tari jazz, tari hip hop, tarian rakyat, techno, k pop, tarian religius, gerakan pejalan kaki, atau kombinasi dari semuanya ini.

Beberapa teknik yang mendasar yang umumnya digunakan dalam koreografi untuk dua atau lebih penari, diantaranya yaitu:

  1. Mirroring (Pencerminan), yaitu saling berhadapan dan melakukan hal yang sama
  2. Retrograde, yaitu melakukan urutan gerakan dalam urutan terbalik
  3. Canon , yaitu orang yang melakukan langkah yang sama satu demi satu
  4. Level , yaitu orang lebih tinggi dan lebih rendah dalam tarian
  5. Shadowing (Membayangi), yaitu berdiri satu di belakang yang lain dan melakukan gerakan yang sama
  6. Unison (Serentak), yaitu dua atau lebih orang melakukan berbagai gerakan pada saat yang bersamaan

Gerakan-gerakan di atas mungkin ditandai oleh dinamika, seperti cepat, lambat, keras, lunak, panjang, dan pendek.

Koreografer

Koreografer adalah orang yang menciptakan tarian, atau definisi yang lebih lengkap yaitu koreografer adalah seseorang yang menciptakan komposisi dan rencana tarian dan mengatur gerakan dan pola tarian untuk tarian.

Koreografer menciptakan rutinitas tarian yang menarik dengan cara yang menerjemahkan emosi melalui gerakan. Mereka kemudian mengarahkan latihan selama mereka mengajar Penari, Penyanyi, dan kadang-kadang Aktor tentang bagaimana melakukan rutinitas yang mereka ciptakan dengan cermat.

Koreografer dapat mengajar di akademi tari dan sekolah tari, dalam hal ini mereka kemungkinan besar akan memberikan pelajaran menari kepada pemula, membantu mereka menguasai gerakan dan teknik dan mengajar mereka gerakan yang lebih kompleks saat mereka maju dalam pelatihan mereka.

Koreografer dianggap sebagai inovator tari. Mereka dapat membuat rutinitas menari untuk sejumlah orang. Kadang-kadang koreografi yang mereka ciptakan hanya untuk diri mereka sendiri, dan kadang-kadang bisa untuk kelompok besar orang untuk melakukan.

Ketika mengelompokkan gerakan tarian yang berbeda, koreografer selalu mencoba melakukannya dengan cara yang meningkatkan keindahan tarian. Namun, emosi dan perasaan yang mereka coba sampaikan melalui tarian dapat berubah tergantung pada lagu atau acara tertentu.

Koreografer yang berbeda juga dapat menggabungkan gaya yang berbeda untuk membuat tarian mereka. Sementara setiap penari dapat belajar menjadi koreografer, butuh waktu, kreativitas, dan banyak pengamatan untuk menjadi ahli dalam seni ini.

Koreografer terbaik biasanya mengikuti tiga langkah ini dalm menciptakan tarian:

  1. Mengumpulkan gagasan

Koreografer terinspirasi oleh sejumlah hal di lingkungan mereka, termasuk pengalaman pribadi mereka sendiri, lingkungan, dan gaya hidup. Beberapa ide yang diperoleh koreografer untuk pekerjaan berasal dari cerita dan budaya tradisional.

Membuat tarian adalah cara untuk membagikan warisan pribadi dan komunitas mereka kepada orang lain. Selain itu, kreasi seorang koreografer adalah cara mereka membangun ide-ide dan tarian tradisional untuk menjadikannya lebih modern dan mudah diakses.

  1. Mengembangkan Frase Tarian

Frasa tarian adalah pengelompokan gerakan tarian yang mengekspresikan perasaan atau emosi tertentu. Dengan mengelompokkan gerakan tarian bersama, koreografer memastikan bahwa tubuh berada dalam gerakan intensional yang berkesinambungan, bahkan jika “gerakan” itu diam.

Niat berkesinambungan ini sangat penting ketika menyangkut pelaksanaan koreografi karena ketika frasa dan gerakan menjadi tidak jelas mereka dapat menjadi canggung dan jelek, terutama dalam kelompok penari yang lebih besar.

Frase tarian yang berbeda digunakan untuk mengekspresikan rangkaian emosi yang berbeda, dan dapat diulang sepanjang tarian tergantung pada irama pola tarian dan lagu atau irama yang menyertainya.

Frase dalam tarian digunakan mirip dengan bagaimana mereka akan digunakan dalam menulis. Frase tarian yang berbeda ditempatkan bersama-sama dan diorganisir untuk membuat seluruh tarian yang menyampaikan ide tertentu, seperti kalimat.

Biasanya, setiap frasa tarian termasuk jeda pendek, atau gerakan tubuh yang kuat yang membedakannya dari frasa lain dalam tarian. Kompleksitas frasa tarian ditentukan oleh gerakan yang dibuatnya. Terkadang frase ini diulang sepanjang sepotong untuk penekanan atau nilai kejutan.

Tari hip-hop terdiri dari sejumlah frasa yang diatur untuk musik Hip-Hop atau digunakan untuk mengomunikasikan bagian penting dari sejarah dan budaya Hip-Hop. Seperti semua tarian, Hip-Hop biasanya menuntut gerakan dan ritme yang konstan.

  1. Struktur

Struktur tarian itulah yang menentukan tujuan tarian itu sendiri. Ketika berbicara tentang banyak tarian religius dan budaya, struktur ini dibuat untuk mengekspresikan cerita dan emosi keagamaan secara meyakinkan dan otoritatif. Dalam Hip-Hop, struktur ini dapat digunakan untuk mengkomunikasikan budaya dan cerita Hip-Hop dan para pengikutnya.

Biasanya, tarian disusun untuk menceritakan kisah-kisah ini dan menciptakan emosi ini di antara penonton, tetapi tarian juga dapat dipengaruhi oleh musik yang mereka atur. Karena tarian sangat tergantung pada koneksi dengan musik dan beat, tanpa koneksi ke musik, koreografinya mungkin akan gagal.

Pengertian Koreografi dan Koreografer Menurut Para Ahli

Adapun definisi koreografi dan koreografer menurut para ahli, antara lain:

  1. Sumandiyo Hadi (2013)

Koreografi adalah sebagai penataan gerakan-gerakan tari yang implisit, menggunakan pola, waktu, dan terjadi kesadaran ruang tertentu, sehingga ketiga elemen tersebut, yaitu energi, ruang, dan waktu membentuk “tri tunggal sensasi” yang menyatu.

Tini Rustini, dkk (2011)

Koreografer ialah sebagai penata tari yang berkedudukan menata rangkaian gerak tari menjadi suatu entuk tarian yang indah.

Endang Caturwati (2000)

Koreografer yaitu sebagai seniman penyusun dalam tarian yang pada dasarnya menggunakan gerak sebagai medianya.

Perbedaan Koreografi dan Koreografer

Di atas telah dipaparkan tentang pengertian koreografi dan koreografer beserta hal-hal yang berkaitan dengan masing-masing pengertian tersebut.

Tentunya kita bisa mengetahui dengan jelas perbedaan diantara keduanya. Poin utamanya yaitu koreografi bisa dipandang sebagai proses dan objek. Proses yang dimaksud dala hal ini yaitu proses membuat atau menciptakan tarian.

Koreografi sebagai objek maksunya yaitu koreografi juga bisa merujuk pada hasil dari proses penciptaan tersebut yang berupa gerakan tarian. Sedangkan, koreografer adalah subjek yang merujuk pada orang yang membuat atau menciptakan gerakan tarian.

Contoh Koreografi dan Koreografer

Salah satu contoh koreografi adalah balet. Selama Renaissance, para master tari di Italia, seperti Domenico da Piacenza, mengajarkan tarian sosial di istana dan mungkin mulai menciptakan tarian yang baru atau mengatur varian tarian yang sudah dikenal, sehingga menggabungkan fungsi kreatif dengan yang mendidik mereka.

Balet yang dipentaskan menggunakan langkah dan gerakan yang sama seperti tarian sosial dan berbeda darinya terutama dalam pengaturan lantai dan proyeksi visual. Pada abad ke-16, para master tari di istana Prancis mengatur pola lantai dan konteks teatrikal dan artistik dari tarian sosial mereka untuk memulai bentuk koreografi, ballet de cour.

Dalam dua abad berikutnya, kesenjangan antara tari sosial dan tari teater melebar sampai balet pada abad ke-19 mencapai kosa kata yang pada dasarnya independen. Koreografer hebat pada akhir abad ke-18, Jean-Georges Noverre, membuat karya dan tulisan tentang balet yang dramatis.

Dalam hal ini, balet memasukkan pantomim serta tarian akademik, memberikan ekspresi pada tarian dengan konteks naratif dan histrionik. Setelah koreografer kontemporer, Noverre dan Gasparo Angiolini, yang lain mengembangkan tren ini dengan berbagai cara.

Terutama Jean Dauberval dalam penggambaran realistis rakyat pedesaan kontemporer, Charles Didelot dalam bergerak menuju ilusi dan fantasi panggung Romantis, dan Salvatore Viganò dalam penggunaan dramatis ansambel tersebut ( choreodramma) dan kealamian dari gerakan tragis.

Maka, demiakian tadi ulasan lengkap yang bisa kami sebutkan kepada segenap pembaca terkait dengan bahasan dalam pengertian koreografi dan koreografer menurut para ahli, perbedaan, dan contohnya dalam berbagai bidang. Semoga bisa memahamkan. Trimakasih,

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *