Pengertian Jalan Cepat, Sejarah, Tujuan, Teknik, Aturan Permainannya

Diposting pada

Jalan Cepat Adalah

Jalan cepat adalah bentuk kompetitif dari olahraga dalam arti atletik yang berjalan, tapi tentunya tidak lebih cepat dibandingkan berlari. Olahraga yang satu ini memiliki sejarah panjang dan penuh warna. Ini adalah sejarah yang dimulai pada suatu masa ketika atlet top dunia bukanlah pemain baseball atau bola basket, tapi pejalan kaki. Pejalan kaki melakukan pertandingan menggunakan latihan kekuatan dan daya tahan manusia, berjalan dalam kontes multi-hari untuk menentukan yang terkuat dan tercepat di negeri ini.

Dalam melakukan jalan cepat terdapat beberapa teknik yang dikuasai oleh seorang atlet, meliputi teknik start, berjalan, dan finish. Yang tentu juga harus dibarengi dengan kepatuhan terhadap peraturan yang telah ditetapkan dalam pertandingan.

Jalan Cepat

Jalan cepat atau Race Walking adalah disiplin jarak jauh dalam olahraga atletik. Meskipun ini adalah perlombaan kaki, berbeda dengan berlari di mana satu kaki harus terlihat bersentuhan dengan tanah setiap saat. Ini dinilai oleh juri . Biasanya diadakan di kedua jalan atau di lintasan lari, jarak umum berkisar dari 3.000 meter (1,9 mi) hingga 100 kilometer (62,1 mi).

Ada dua jarak lintasan balap yang diperebutkan di Olimpiade Musim Panas: jalur lari 20 kilometer (pria dan wanita) dan jalur lari 50 kilometer (khusus pria). [1] Keduanya diadakan sebagai acara jalan. Kejuaraan Atletik Dunia dua tahunan juga menampilkan tiga acara ini, selain berjalan kaki 50 km untuk wanita.

Piala Berjalan Balap Dunia IAAF, yang pertama kali diadakan pada tahun 1961, adalah kompetisi global yang berdiri sendiri untuk disiplin dan memiliki lomba lari 10 kilometer untuk atlet junior, di samping acara standar Olimpiade.

Kejuaraan Dalam Ruangan Dunia IAAF menampilkan 5.000 m dan 3.000 m variasi jalan kaki, tetapi ini dihentikan setelah tahun 1993. Kejuaraan atletik tingkat atas dan permainan biasanya menampilkan 20 km kegiatan balap kuda.

Pengertian Jalan Cepat

Jalan cepat adalah sebuah gerakan maju dimana kaki akan melangkah dengan hubungan yang tidak terputus dengan tanah. Saat seseorang berjalan cepat, maka ia harus memastikan bahwa kaki depannya harus selalu menyentuh tanah sebelum kemudian kaki belakang akan meninggalkan atau tidak menginjak tanah.

Ketika satu kaki di tanah, maka kaki tersebut harus diposisikan lurus atau tidak boleh bengkok selain itu tumpuan kaki juga harus pada posisi lurus. Perlombaan jalan cepat berjarak kurang lebih 3000 atau bahkan sampai 100 kilometer.

Pengertian Jalan Cepat Menurut Para Ahli

Adapun definisi jalan cepat menurut para ahli, atara lain:

  1. Merriam-Webster, Jalan cepat adalah arti olahraga kompetitif balapan dengan jalan cepat sambil mempertahankan kontak kaki terus menerus dengan tanah dan menjaga kaki pendukung tetap lurus.
  2. Collins Dictionary, Definisi jalan cepat adalah aktivitas balap dengan berjalan cepat daripada berlari.

Sejarah Jalan Cepat

Akar kompetitif jalan cepat dapat dilacak kembali sejauh 2500 SM, ketika hieroglif Mesir mencatat akun tertulis pertama dari kompetisi berjalan. Bukti serupa menunjukkan bahwa kompetisi berjalan ada di peradaban Yunani awal.

Kontes awal ini secara longgar didefinisikan. Banyak dari mereka hanya bertindak sesuka hati, even jarak jauh, dengan para pesaing bergantian sesuka hati antara berlari dan berjalan. Tetapi olahraga telah berkembang melalui beberapa inkarnasi sejak saat ini.

Abad ke-18

Sementara kemahiran dalam menempuah jarak jauh oleh pejalan kaki individu tentu menarik perhatian publik, tidak lama sebelum balapan head-to-head dijadwalkan. Namun, ada perubahan pemain. Para bangsawan tidak memperjuangkannya demi kemuliaan. Sebaliknya mereka meminta gladiator untuk melakukan penawaran mereka. Pejalan kaki awal abad ke-17 dan ke-18 sering kali adalah bujang bangsawan.

Pejalan kaki memiliki banyak pelatihan kerja, mereka berjalan di samping kereta bangsawan dan sering berjalan di depan untuk siap siaga di kota sebelum bangsawan sampai di sana. Meskipun jauh berbeda dari shuffle 5K akhir pekan yang biasa kita lakukan, acara-acara awal ini menandai awal dari kompetisi berjalan yang diadakan secara rutin.

Olahraga pedestrianisme datang lingkaran penuh pada pertengahan abad ke-18. Paruh kedua abad ke-18 menyaksikan para pejalan kaki berjuang melawan waktu demi mendapatkan kemuliaan dan kekayaan.

Jalan Cepat Bergabung dengan Olimpiade

Meskipun pada awal 1900-an, popularitas perlombaan berjalan menurun, popularitasnya mendapatkan sedikit dorongan ketika ditambahkan ke Olimpiade. Banyak orang percaya bahwa induksi berjalan ke Olimpiade terjadi pada pertandingan 1908.

Namun, sebenarnya agak sebelum itu. Pada tahun 1904, balapan berjalan membuat penampilan pertamanya di Olimpiade sebagai acara balap 880 yard dalam dasalomba. Itu juga termasuk dalam Olimpiade Sementara 1906 di Athena, tetapi permainan ini tidak pernah diakui secara resmi.

Aturan Awal Jalan Cepat

Aturan-aturan yang mengatur perlombaan berjalan di tahun-tahun awal, meskipun kata-katanya berbeda, secara mengejutkan serupa dalam maksudnya dengan peraturan saat ini. Berikut adalah contoh aturan paling relevan yang berkaitan dengan tindakan kaki:

Ketika kaki yang terdepan dalam mengambil langkah menyentuh tanah, lutut tidak boleh ditekuk. Tumit harus menyentuh tanah terlebih dahulu dan jari kaki menjadi bagian terakhir dari kaki untuk meninggalkannya. Sangat penting bahwa tumit yang paling utama kaki harus menyentuh tanah sebelum ujung kaki lainnya berhenti untuk bersentuhan dengannya“.

Modern Race Race Walking

Kini lomba jalan cepat diatur oleh definisi dua bagian yang memisahkannya dari berlari atau berjalan.

  • Perlombaan berjalan adalah kemajuan dari langkah-langkah yang diambil sehingga pejalan kaki melakukan kontak dengan tanah sehingga tidak ada kehilangan kontak (yang terlihat oleh mata manusia).
  • Kaki yang maju harus diluruskan (mis., Tidak ditekuk di lutut) dari saat kontak pertama dengan tanah hingga dalam posisi tegak lurus vertikal.

Meskipun ada banyak nuansa untuk belajar dan menyempurnakan jalan cepat, jika kita mengikuti definisi dua bagian sebelumnya, kita adalah seorang pembalap. Mengikuti aturan-aturan ini akan membuat kita menjadi walker yang lebih cepat dan lebih aman. Jika kita menyempurnakannya, mungkin kita bisa berjalan secepat yang terbaik di dunia.

Seberapa cepat itu? Rekor dunia 20K putra adalah 1:17:25 (ditetapkan oleh Vladimir Kanaykin dari Rusia). Itu berjalan lebih dari 12 mil dengan kecepatan hanya lebih dari enam menit! Yang juga mengesankan adalah rekor dunia 20K wanita pada 1:25:11 (ditetapkan oleh Olga Kaniskina) dan rekor dunia pria 50K (31 mil) dari 3:35:47 (ditetapkan oleh Nathan Deakes dari Australia).

Tujuan Jalan Cepat

Seorang atlet lomba jalan cepat, seharusnya memiliki tujuan diantaranya untuk:

  1. Menjaga lutut tetap lurus dalam fase pendukung
  2. Memperkuat otot punggung dan perut
  3. Mencegah agar bahu dan lengan terangkat terlalu banyak
  4. Menggerakkan kaki di sepanjang garis lurus
  5. Mendapatkan gerakan yang lengkap, menggunakan aksi lengan fleksibel, dan menggerakan pinggul yang baik.

Dari segi manfaat, berjalan cepat menggunakan semua kelompok otot tubuh menjadikannya olahraga kebugaran jasmani yang sangat baik. Kebugaran yang lebih baik, meningkatkan pengecangan otot tubuh, tubuh bagian atas dan bawah, meningkatkan mobilitas sendi, dan fleksibilitas otot.

Slain itu juga bisa meningkatkan daya tahan berlari, membakar kalori maksimum saat berjalan, dan meningkatkan tingkat kebugaran kardiovaskular adalah beberapa manfaat yang didapat. Itu ritmis, gembira, dan menyenangkan.

Teknik Jalan Cepat

Terdapat beberapa teknik dalam melakukan jalan cepat, antara lain:

  1. Teknik Start

Sama halnya dengan perlombaan lari, dalam perlombaan jalan cepat teknik start juga menjadi salah satu bagian yang penting. Meskipun tidak begitu berpengaruh, tapi jika dilakukan dengan baik dan benar maka kita tidak akan tertinggal oleh pejalan lainnya. Teknik Start yang benar bisa dilakukan dengan cara:

  • Posisi badan Berdiri beberapa meter di belakang garis Start.
  • Setelah mendengar aba-aba “BERSEDIA” dari petugas start, maka segeralah maju dan tempatkan salah satu kaki di belakang garis start dengan lutut yang sedikit ditekuk, sedangkan kaki yang satunya berada di belakang dengan lurus dan rileks.
  • Badan agak Condong kedepan tumpuan badan berada di kaki bagian depan, dengan kedua lengan bergantung lemas dan menempel pada samping badan.
  • Pandangan mata lurus kedepan.
  • Pada saat mendengar aba-aba “YA” atau bunyi pistol dari panitia, segera langkahkan kaki kedepan, dan selanjutnya jalan terus secepat-cepatnya sampai melewati garis Finish.
  1. Teknik Berjalan

Ketika berjalan satu kaki harus selalu menyentuh tanah dan tetap mengikuti peraturan yang telah ditentukan oleh juri. Apabila pejalan melanggar peraturan maka petugas pengawas akan segera memperingatkan. Apabila pejalan melakukan kesalahan beberapa kali maka pejalan tersebut akan di diskualifikasi dan dikeluarkan dari lomba.

Ada beberapa hal yang harus kita perhatikan dalam melakukan jalan cepat, diantranya yaitu:

  • Ketika melangkah, kaki yang satunya harus selalu kontak dengan tanah dan kaki harus selalu lurus sebelum kaki yang satunya melangkah dan mendarat di tanah.
  • Bersamaan dengan menganggat paha tangan diayunkan ke depan seperti ornag berjalan pada umumnya akan tetapi tangan diayunkan ke atas seperti posisi ketika berlari.
  • Pada saat kaki mendarat dan kontak dengan tanah, dengan segera paha tungkai kaki yang berada di belakang diangkat kedepan, bersamaan dengan itu tungkai bawah kaki kiri dan tangan kanan diayunkan ke depan diikuti dengan badan dicondongkan kedepan, dengan pandangan tetap lurus ke depan.
  • Sewaktu mendaratkan kaki yang melangkah, di awali dengan bagian tumit dan kemudian ke ujung kaki dengan posisi lutut tetap lurus.
  • Diusahakan gerakan lengan dan bahu tidak terlalu tinggi
  • Selama berjalan diusahakan posisi pinggul tetap rendah dan berada dibawah. gerakan ini diusahakan agar tetap konsisten dan hindari gerakan ke arah samping yang berlebihan.
  1. Teknik Melewati garis Finish

Ketika melewati garis finish tidak ada gerakan khusus sebab atlet jalan cepat akan tetap berjalan saat melewati garis finish. Jikalau ada, cukup dengan membusungkan dada agar pita bisa tersentuh dengan cepat.

Aturan Permainan Jalan Cepat

Beberapa peraturan pokok dalam perlombaan jalan cepat, antara lain:

  1. Ketika melangkah, salah satu kaki harus selalu tetap kontak dengan tanah.
  2. Diskualifikasi (larangan melanjutkan perlombaan), disebabkan karena beberapa hal, yaitu:
  • Gagal atau tidak memenuhi definisi jalan cepat pada waktu perlombaan.
  • Melakukan pelanggaran ketika perlombaan berlangsung.
  1. Apabila lomba jalan cepat yang dilaksanakan di track (lintasan) peserta terkena diskualifikasi, maka dia harus meninggalkan lintasan. Apabila perlombaan jalan cepat dilaksanakan di jalan raya peserta yang terkena diskualifikasi harus melepaskan nomor di dadanya dan segera keluar meninggalkan perlombaan.

Itulah bahasan lengkap yang bisa kami berikan pada segenap pembaca berkaitan dengan pengertian jalan cepat menurut para ahli, sejarah, tujuan, teknik, dan aturan dalam serangkaian bentuk permainannya. Semoga memberikan wawasan.

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *