Pengertian Filsafat Olahraga, Ruang Lingkup, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

FIlsafat Olahraga Adalah

Dalam sejarahnya arti olahraga telah dipraktekkan sejak zaman prasejarah, hal ini tentusaja sangat subjek yang relatif baru dari penyelidikan filosofis sistematis. Memang, filosofi olahraga sebagai sub-bidang akademis baru ada sejak tahun 1970-an. Namun, dalam waktu singkat ini, ini telah tumbuh menjadi area penelitian filosofis yang dinamis yang menjanjikan untuk memperdalam pemahaman kita tentang olahraga dan untuk menginformasikan praktik olahraga.

Kontroversi baru-baru ini di tingkat elit dan profesional telah menyoroti dimensi etika olahraga secara khusus. Perspektif filosofis tentang olahraga menggabungkan hubungan metafisiknya dengan seni dan permainan, masalah etika kebajikan dan keadilan dan lebih luas lagi sosiopolitik, dengan salah satu contoh kajiannya yaitu apakah olahraga kompetitif menjadi sandera bagi pandangan dunia kapitalis?

FIlsafat Olahraga

Filsafat olahraga berkaitan dengan analisis konseptual dan interogasi ide-ide kunci dan isu-isu olahraga dan praktik terkait. Pada tingkat yang paling umum, ini berkaitan dengan mengartikulasikan sifat dan tujuan olahraga.

Yunani kuno dianggap sebagai tempat kelahiran filosofi kuno dan olimpiade olahraga. Filsafat Helenistik sangat penting dalam kinerja atletik. Kehebatan atletik seorang pemimpin, menurut pandangan zaman, mencerminkan kemampuannya dalam memimpin.

Olahraga dipandang sebagai penyelidikan epistemik, sebuah proses metodologis dimana kita  mempelajari kebenaran obyektif dari potensi atletik seseorang dengan mengaktualisasikannya dalam kompetisi atletik.

Atletik sebagai ukuran nilai individu dipandang sebagai obat untuk ketidaksetaraan sosial. Olahraga bahkan dipandang sebagai pendidikan moral, dengan Platon menganjurkan partisipasi wanita dalam olahraga untuk pengayaan moral mereka. Aristoteles menekankan aktivitas latihan fisik sebagai tanggung jawab etis.

Pengertian FIlsafat Olahraga

Filsafat olahraga adalah bidang studi filsafat yang berupaya menganalisis secara konseptual masalah-masalah olahraga sebagai aktivitas manusia. Masalah-masalah ini mencakup banyak bidang, tetapi terutama dibedakan menjadi lima kategori filosofis: metafisika, etika dan filsafat moral, filsafat hukum, filsafat politik, dan estetika.

Pengertian FIlsafat Olahraga Menurut Para Ahli

Adapun definisi filsafat olahraga menurut para ahli, antara lain:

  1. Edward Wiecrozek

Filsafat olahraga ialah ilmu filsafat yang senantiasa menyelidiki hakikat olahraga aktif yang berkaitan dengan seluk beluk gerak yang dilakukakn dalam olahraga, dan hakikat olahraga pasif atau penghayatan terhadap pergelaran olahraga.

Ruang Lingkup Filsafat Olahraga

Adapun untuk ruang lingkup yang menjadi objek studi filsafat olahraga. Antara lain;

  1. Sportivitas

Sportivitas adalah kebajikan olahraga yang mendasar. Ini juga dianggap penting untuk kehidupan sipil dan budaya di luar olahraga (Sabl, 2008). Namun demikian, konsep tersebut mendapat sedikit perhatian filosofis. Literatur tentang sportivitas berpusat pada pandangan bahwa kebajikan ini membutuhkan lebih dari sekadar kepatuhan pada aturan formal.

Namun, ada dua perselisihan utama dalam literatur: apakah sportivitas adalah kebajikan di semua tingkatan olahraga atau hanya di tingkat rekreasi dan apakah sportivitas adalah konsep yang bersatu atau sekelompok kebajikan yang berbeda.

Titik tolak tradisional dalam debat sportivitas adalah ‘Is Sportsmanship a Moral Category?‘ (1965) karya James W. Keating. Pada tulisan tersebut, ada perbedaan moral antara ‘olahraga’ (olahraga rekreasi) dan ‘atletik’ (olahraga kompetitif). Standar etika yang sesuai untuk olahraga di tingkat rekreasi tidak sama dengan yang sesuai di tingkat kompetitif.

Memang, perilaku yang sesuai dengan olahraga rekreasi mungkin secara moral tidak dapat diterima di tingkat kompetitif dan sebaliknya. Diskontinuitas moral antara olahraga rekreasional dan kompetitif meluas ke sportivitas. Secara khusus, karena tujuan dari olahraga rekreasional adalah ‘hiburan yang menyenangkan’, esensi dari sportivitas dalam konteks itu adalah ‘kemurahan hati’ (Keating, 1965, 34).

  1. Kecurangan

Berbeda dengan sportivitas, kecurangan mewakili, setidaknya prima facie, bentuk utama dari kegagalan moral dalam olahraga. Menyontek terbukti menjadi konsep yang sangat sulit untuk didefinisikan.

Pemahaman akal sehat tentang kecurangan sebagai ‘pelanggaran yang disengaja dari aturan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif’ penuh dengan kesulitan (Green, 2006; Russell, 2017). Misalnya, jika menyontek merupakan jenis pelanggaran aturan, bagaimana dengan pelanggaran konvensi dan norma lain yang tidak tercakup dalam aturan formal?

Jika menyontek harus ditujukan untuk pencapaian keunggulan kompetitif, bagaimana dengan pelanggaran aturan yang bertujuan untuk memperbaiki ketidakadilan sebelumnya (misalnya mencontek atau kesalahan wasit) yang menguntungkan lawan?

Mengesampingkan masalah definisi dan beralih ke status moral dari kecurangan, keberatan moral terhadap kecurangan biasanya bertumpu pada dua argumen utama. Yang pertama menyebutkan tesis ketidakcocokan logis – gagasan bahwa melanggar aturan tidak kompatibel dengan bermain game, karena bermain game membutuhkan kepatuhan yang ketat pada aturan.

Argumen kedua bersandar pada gagasan bahwa menyontek adalah upaya untuk mendapatkan keuntungan yang tidak adil, yaitu, keuntungan yang tidak diizinkan berdasarkan kesepakatan antara pemain atau seperangkat norma yang diharapkan untuk dipatuhi oleh para pemain (Gert, 2004).

Keberatan berdasarkan keadilan tidak boleh menjadi dasar larangan untuk ‘pembalasan’ atau ‘kompensasi’ kecurangan yang dilakukan untuk membangun kembali keadilan setelah ketidakadilan yang telah menempatkan pesaing pada kerugian yang tidak adil (Kirkwood, 2012).

  1. Peningkatan Kinerja

Para atlet telah berusaha untuk meningkatkan kinerja mereka dengan menerapkan berbagai peningkat kinerja yang berbeda, mulai dari zat farmasi (misalnya steroid anabolik) hingga peralatan (misalnya pakaian renang poliuretan 100% seluruh tubuh), dengan manipulasi genetik tampaknya sudah dekat.

Manakah, jika ada, metode peningkatan kinerja yang harus diizinkan dalam olahraga? Adakah alasan yang baik untuk membatasi penggunaannya, atau haruskah atlet bebas menggunakan metode apa pun yang mereka pilih? Perdebatan ini menyentuh inti pertanyaan mengenai tujuan kompetisi olahraga dan apa yang dianggap sebagai kinerja atletik yang sangat baik (Møller, Hoberman, dan Waddington, 2015).

Bentuk peningkatan yang paling banyak dibahas adalah penggunaan obat peningkat kinerja (yaitu ‘doping’). Ada tiga sisi dalam perdebatan doping: ‘pro-doping’, ‘anti-doping’, dan ‘anti-anti-doping’ (McNamee 2008; Murray 2016: 128–133).

  1. Olahraga yang Mengerikan dan Berbahaya

Risiko cedera fisik yang signifikan merupakan bagian intrinsik dari partisipasi dalam banyak olahraga. Kategori ‘olahraga berbahaya’ mencakup olahraga tanpa kekerasan seperti panjat tebing bebas dan ski lereng, olahraga tabrakan seperti American football dan rugby, dan olahraga tempur seperti tinju dan seni bela diri campuran.

Apa nilai olahraga berbahaya, dan bagaimana, jika memang ada, negara harus mengatur kegiatan semacam itu melalui kebijakan publik? Russell berpendapat bahwa olahraga berbahaya mewujudkan bentuk nilai yang khas (2005).

Nilai mereka terletak pada cita-cita perfeksionis dari ‘penegasan diri’, di mana kita menantang dan menolak batas-batas kehidupan kita yang biasa dan berusaha untuk memperluas batas-batas itu untuk melampaui batas-batas yang terlihat dari keberadaan kita (Russell, 2005).

Russell lebih lanjut berpendapat bahwa jenis olahraga ini dapat menjadi manfaat praktis khusus bagi anak-anak. Kegiatan semacam itu menempatkan anak-anak dalam konteks di mana mereka harus menghadapi bahaya, dengan demikian mempersiapkan anak untuk kedewasaan, serta membantu anak menemukan dan menegaskan aspek-aspek dirinya (Russell, 2007)

  1. Jenis Kelamin, Gender, dan Ras

Persaingan olahraga secara tradisional dipisahkan berdasarkan jenis kelamin di sepanjang perbedaan biner ‘pria / wanita’, dan tantangan terhadap pemahaman yang berlaku tentang seks dan gender telah terdengar dalam komunitas olahraga sejak 1960-an.

Dua pertanyaan utama yang berkaitan dengan seks dan gender muncul dalam olahraga: apakah pemisahan jenis kelamin dalam kompetisi olahraga dapat dibenarkan secara moral? Jika ya, dalam kategori apa atlet trans dan interseks harus berkompetisi?

Untuk mengawasi pemisahan jenis kelamin dalam kompetisi, otoritas olahraga telah mengadopsi berbagai pendekatan untuk verifikasi jenis kelamin pada waktu yang berbeda sejak tahun 1930-an. Ini termasuk tes visual, tes kromosom, dan tes testosteron.

  1. Penggemar dan Penonton

Apa cara terbaik untuk menonton olahraga? Apakah ketertarikan dan kekaguman kita pada olahragawan elit dapat dipertahankan secara moral? Perdebatan tentang bentuk penonton yang paling berharga telah berkisar pada apakah model penonton ‘purist (puritan)’ lebih unggul dari model ‘partisan’.

Puritan memperoleh kesenangan estetika dari permainan yang bagus. Puritan tidak memiliki kesetiaan kepada tim tertentu tetapi menghargai prestasi keunggulan atletik hanya berdasarkan prestasi mereka. Mereka menghargai permainan yang bagus, karena orang mungkin menghargai sebuah karya seni tanpa mengetahui atau peduli tentang identitas senimannya.

Partisan mendukung kebajikan dalam mendukung tim tertentu, bahkan saat tim itu bermain buruk. Loyalitas adalah yang terpenting bagi partisan, dan mereka mengikuti tim mereka melalui saat-saat baik dan buruk. Partisan biasanya mendukung tim favorit mereka dengan bersemangat, dan mereka mendukung kesuksesan tim mereka.

  1. Olahraga Bagi Orang Cacat

‘Olahraga penyandang disabilitas’, juga disebut sebagai ‘Olahraga paralimpik’ atau ‘olahraga untuk atlet dengan disabilitas atau kecacatan’ kontras dengan olahraga untuk orang yang berbadan sehat. Dua pertanyaan etika utama yang muncul terkait olahraga penyandang disabilitas adalah:

  1. Kriteria apa yang harus digunakan untuk mengklasifikasikan atlet disabilitas dalam kompetisi ?; dan
  2. Apakah atlet penyandang disabilitas, khususnya yang memiliki kaki palsu, diizinkan untuk bersaing dengan atlet yang berbadan sehat?

Siapa yang dianggap sebagai atlet Paralimpiade? Untuk berkompetisi dalam olahraga disabilitas atau Paralimpiade, seseorang harus digolongkan sebagai penyandang disabilitas. Gagasan tentang kecacatan adalah konsep yang diperdebatkan (Boorse 2010, 2011; Nordenfelt 1987, 2007).

Maka tidak mengherankan, bahwa apa yang dianggap sebagai disabilitas untuk tujuan olahraga dan bagaimana mengkategorikan mereka yang memiliki disabilitas untuk tujuan kompetisi adalah masalah yang masih diperdebatkan (Edwards dan McNamee 2015).

Misalnya, agar seorang atlet memenuhi syarat sebagai atlet disabilitas, haruskah kecacatannya permanen, atau mungkinkah hanya sementara? Mungkinkah kecacatan hanya sedikit mengganggu atau haruskah sangat merugikan?

  1. Estetika Olahraga

Sementara analisis etika olahraga telah menjadi pusat perhatian filosofi olahraga baru-baru ini, dua dekade terakhir telah terlihat minat yang bangkit kembali pada analisis estetika olahraga (Edgar, 2013b; Lacerda, 2012a). Studi tentang estetika dan olahraga berfokus pada dua bidang utama. Yang pertama menyangkut relevansi kualitas estetika dengan pengalaman bermain dan menonton olahraga.

Apakah olahraga menimbulkan nilai estetika? Jika ya, apakah nilai-nilai ini dan apakah itu melekat atau hanya terkait dengan olahraga? Yang kedua membahas hubungan antara olahraga dan seni. Apakah olahraga salah satu seni? Jika ya, apa yang membuat olahraga menjadi seni?

Pelopor awal dari diskusi ini adalah karya klasik C. L. R. James ‘(1963), Beyond a Boundary. Dalam analisis seminalnya tentang kriket, James mengeksplorasi identitas antara olahraga dan seni, dengan alasan bahwa keduanya menghasilkan kesenangan estetika karena keduanya diciptakan untuk menjadi indah.

Tujuan Filsafat Olahraga

Penerapan filsafat dalam pendidikan jasmani dan olahraga merupakan hal yang vital, sebab melalui nilai filosofis yang dipercaya kebenarannya, dapat disoroti beragam fakta untuk menciptakan dasar-dasar yang akan digunakan sebagai pedoman atau acuan untuk mengembangkan dan menjalankan program pendidikan jasmani dan olahraga.

Hal itu berarti bahwa melalui proses berfikir (filosofis) akan menciptakan pemikiran baru sebagai pedoman atau acuan untuk menjalankan dan menyelesaikan permasalahan yang muncul dalam program pendidikan olahraga dan jasmani.

Manfaat Filsafat Olahraga

Olahraga mempunyai hasil berdasarkan tindakan. Dalam hal ini, filsafat digunakan untuk menyoroti faktor kunci penting dari suatu hasil tersebut. Filsafat berupaya mencegah kesalahan tertentu agar sejarah tidak terulang kembali.

Dalam olahraga, tentunya tak luput dari kesalahan. Membuat kesalahan yang sama dapat merugikan dengan cara yang sama. Untuk mencegahh hal tersebut terjadi, maka filsafat digunakan.

Contoh Kajian FIlsafat Olahraga

Filosofi olahraga dicirikan oleh penyelidikan konseptual ke dalam sifat olahraga dan konsep, bidang, dan profesi terkait. Ini memiliki isu-isu substantif yang paling spesifik diinterogasi dalam sub-bidang filsafat berikut seperti yang dicontohkan dalam olahraga dan aktivitas manusia terkait yang melibatkan penggunaan tubuh dalam praktik dan institusi sosial:

  1. Estetika (misalnya, bisakah olahraga estetika memiliki penilaian yang objektif?)
  2. Epistemologi (misalnya, apa yang diperlukan untuk mengetahui suatu teknik?)
  3. Etika (misalnya apa, jika ada, yang salah dengan doping gen?)
  4. Logika (misalnya, apakah aturan konstitutif dan regulatif berbeda?)
  5. Metafisika (misalnya, apakah manusia secara alami merupakan hewan yang bermain game?)
  6. Filsafat pendidikan (misalnya, dapatkah model dominan dari pembelajaran keterampilan menjelaskan wawasan fenomenologis?)
  7. Filsafat hukum (misalnya, bisakah anak-anak memberikan izin untuk menggunakan obat-obatan yang meningkatkan kinerja?)
  8. Filsafat pikiran (misalnya, apakah pelatihan mental dapat dibedakan dari imajinasi belaka?)
  9. Filsafat aturan (misalnya, dapatkah aturan olahraga yang konstitutif dan mengatur sepenuhnya dibedakan?)
  10. Filsafat sains (misalnya apakah benar hanya ilmu pengetahuan alam olahraga yang memberikan kebenaran?)
  11. Filsafat sosial dan politik (misalnya, apakah olahraga kompetitif menjadi sandera bagi pandangan dunia kapitalis?)

Nah, demikinalah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian filsafat olahraga menurut para ahli, ruang lingkup, tujuan, manfaat, dan contoh kajian yang bisa dilaukannya. Semoga mengedukasi.

Gambar Gravatar
Salah seorang yang menyukai olaharaga dan menulis terkait dengan bidang olahraga. Semoga tulisan saya di dosenpenjas.com ini membantu kalian semuanya ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *